Pengen Jalan-Jalan ke Gunung Bromo Sendirian? Why Not!

Duh udah lama juga gw ga berbagi tulisan, terakhir nulis di sini awal tahun 2017 setelah melakukan backpacker sendiri ke Nusa Penida. Tulisan ini memecahkan rekor selama gw ngblog karena banyak yang baca dan nge-chat gw buat nanya-nanya doang haha.

Karena kesibukan kerja dan karakter gw yang males nulis (padahal banyak cerita yang emang pengen gw share) tapi apa daya jika mood tidak memanggil. Mumpung lagi mood kali ini gw mau berbagi cerita, tips and trik atau apalah namanya. Intinya gw mau sharing tentang cara backpacker sendiri ke Gunung Bromo.

"Ke bromo gak harus mahal
juga gak melulu rame-rame.
Kalo bisa sendiri atau berdua. WHY NOT" !!

Langsung aja ya… FYI

Pertama-tama gw urut kronologi perjalanan ini dari Bandung beserta estimasi waktu dan biaya nya (ya karena gw asal Bandung jadi gw mulai dari sini)

Gw mulai start dari Stasiun KIARACONDONG Bandung. Karena ini stasiun yang lebih dekat dari rumah gw. Untuk meminimalisir budget, gw ambil rute begini BANDUNG-BLITAR. BLITAR-MALANG.

Bandung -Blitar gw pake kereta KAHURIPAN dengan tiket 84 ribu.

Gw ambil jadwal kereta Kahuripan dari Bandung  jam 18:00 sore dan sampai Blitar esok hari nya jam 08:30 pagi. Lumayan lama dan pegal duduk sekitar 15  jam di kereta, apalagi gw berjalan seorang diri, terasa banget jenuhnya tanpa temen ngobrol. Di sinilah KERAMAHAN gw sebagai solo traveler teruji. Kalo emang lu tipe orang yang friendly, mudah akrab, mungkin lu gak akan ngerasa jenuh.

Lu bisa aja ngajak ngobrol tetangga sebelah kursi untuk membunuh waktu selama perjalanan apalagi kalo sebelah lu wanita cantik sendirian yang responsif dan asik diajak ngobrol, berasa pengen di kereta terus kali hahaha. Tapi, kalo lu tipe orang pendiam, pemalu, udah gak ada cara lain lagi selain tidur dan main hp untuk membunuh waktu.

Oke lanjut… Ceritanya gw udah sampai di stasiun Blitar sekitar jam setengah 9 pagi, terus gw nungguin kereta lokal PANATARAN. Kereta PANATARAN ini adalah kereta lokal jurusan Blitar-Surabaya yang melewati dan berenti di Stasiun Malang. Jadwal kereta ini berangkat dari stasiun Blitar jam 10:20 jadi gw ada waktu sekitar 2 jam untuk istirahat setelah menempuh 15 jam perjalanan Bandung-Blitar bersama Kahuripan. 

Nunggu waktu 2 jam menurut gw sih ga lama, apalagi abis turun dari kereta pasti kan lapar tuh… Dengan 2 jam itu gw bisa makan dulu, jajan dulu, mandi dulu di stasiun atau apalah.

Oh ya, harga tiket Kereta Penataran Blitar-Malang cuma 12 ribu, kalian bisa beli langsung di stasiun pas turun dari Kahuripan. (untuk yang dari Jakarta kalian juga bisa pake rute ini kalo emang ngerasa lebih murah dan punya waktu banyak. Jakarta-Blitar-Malang via Kereta Brantas kalo ga salah jurusan Ps.Senen-Blitar, cuma harga tiket ga tau berapa duit)

Setelah selesai makan, istirahat, gw lanjut naik Penataran jam 10:20 dari Blitar dan sampai Malang jam 12:30, cukup 2 jam perjalanan berarti kalo di total waktu dari Bandung-Malang via Blitar itu tarulah 19 jam udah termasuk nunggu dan budget yang gw keluarin buat transport cuma 84 ribu + 12 ribu = 100 ribu sekali jalan.

Tapi, kalo ga pengen lama di jalan kalian bisa naik kereta MALABAR dengan harga tiket 250 ribuan dengan lama perjalanan 15 jam, lumayan kan selisih 150 ribu. Berhubung budget gw terbatas, gw lebih milih via Blitar.

Gw sampai di Malang sekitar jam 1 siang, langsung gw contact orang yang nyewain motor, karena udah jauh-jauh hari gw booking motor Nmax buat transport gw ke Gunung Bromo. Harga sewa Nmax di malang 120ribu/hari, kalo kalian lebih dari 3 hari bisa dapet diskon asal sebut nama gw hahaha.

pasir berbisik

Walau udah beberapa kali ke Malang, gw tetap merasa asing dan ga tau jalan untuk sampai ke Bromo, karena teknologi sekarang udah sangat memudahkan tinggal buka aja google maps dan nanya-nanya sedikit ke orang-orang sampai lah gw di Bromo.

Untuk tiket masuk kawasan TNBTS 30 ribu+motor berhubung weekend, kalo weekday kayanya lebih murah deh. Dari Stasiun Malang ke Bromo gak lama, sekitar 3 jam pake motor udah sampe. Saatnya gw nikmatin suasana Bromo di sore hari.

Sunset di pasir berbisik tertutup bukit

Dan kalo ingin  buka tenda kalian bisa buka tenda di area bukit teletubies atau di penanjakan. Suhu di bromo ini dingin banget, kalo emang pengen camping jangan lupa jaket + sleeping bag atau apapun yang bisa menahan dingin (asal jangan selimut tetangga).

Kawah Gunung Bromo
Gunung Batok
Pasir Berbisik
View di Jemplang
Jadi total budget perjalanan gw ke Gunung Bromo dari Bandung
– Tiket kereta kahuripan Bandung-Blitar: 170.000 (PP)
– Tiket kereta Panataran Bitar-BAndung :   24.000 (PP)
– Sewa motor                                          :  100.000/hari
– Penginapan gak gw sebut karena gw numpang tidur di tempat temen atau
opsional bisa buka tenda.
– Makan, bensin, jajan dll taruhlah          :100.000
Jadi budget gw kurang lebih 500,000 untuk ke Gunung Bromo

Kalo mau enak sih tinggal ikut open trip aja, ga selisih jauh dengan backpacker, tinggal nikmatin aja, bisa ketemu temen-temen baru, jodoh kalo beruntung. Khusus open trip buat Bromo midnight sekitar 350 ribuan.

Kalo gw pribadi tetap lebih milih backpacker kemanapun karena gw merasa ada kesenangan tersendiri, ada tantangannya, nambah wawasan dan yang pasti ada cerita yang bisa gw bagi tentang pengalaman solopacker gw yang mungkin hanya gw yang merasakan betapa serunya perjalanan itu.

Dengan budget yang terbatas gw tetep bisa nikmatin beberapa keindahan alam Indonesia. Bahkan di sosial media, gw pernah liat beberapa orang yang bener-bener minim budget-nya, tapi dengan keberanian, tekad, kesungguhan fisik, dan ‘mau’, mereka bisa keliling Indonesia. Gw salut dengan orang-orang itu, gw acungin jempol untuk mereka semua, para BACKPACKER SEJATI.

 

Born in 1990, at the age 0f 5th he had started climbing mountain with his father he loves challenges and adventures grilled fish is he favorite food

Leave a Reply