BELAJAR DARI MANAPUN, BERGUNA BAGI SIAPAPUN

              Sebagai orang Jawa aku belum pernah menyaksikan langsung apa itu negara kepulauan.  Tapi waktu aku terbang dari Jawa melewati Nusa Tenggara Barat ke Nusa Tenggara Timur aku bisa menyaksikan langsung apa itu yang disebut Nusa, dari nusa yang paling kecil hingga yang terbesar, mulai dari perairan Bali hingga Flores.  Dan aku baru sadar kalau nusa – nusa ini adalah gambaran bahwa daratan Indonesia ini diikat erat oleh perairan.

          Dulu, aku hanya bisa menikmati pemandangan gugusan pulau – pulau kecil itu dari atas ketinggian, dari atas pesawat yang terbang tinggi. Tapi jauh sebelum itu sebenarnya aku punya keinginan besar untuk bisa menginjakan kaki di tanah Nusa Tenggara. Berawal dari keikutsertaan aku disebuah komunitas yang peduli terhadap pendidikan tertinggal di Indonesia, yaitu komunitas 1000 Guru. Aku memang aktif mengikuti kegiatan rutinnya yaitu Travelling And Teaching , aku udah pernah ikut di regional Purwokerto sama Lombok. Kegiatan travelling and teaching ini memang banyak diikuti oleh para traveller yang senang berbagi dan belajar hal baru, jadi selain bisa jalan – jalan kita juga bisa sambil berbagi juga belajar banyak hal tentang sisi lain Indonesia. Ketika banyak cerita dari kawan dan melihat sendiri di media sosial tentang potrait pendidikan di Nusa Tenggara Timur yang masih banyak tergolong 3T ( Terpencil, Terluar dan Tertinggal) hatiku mulai tergugah. Setiap hari aku stalking instagram dari 1000_Guru_Kupang , aku tungguin  pendaftaran volunteer untuk kegiatan travelling And teaching (TnT). Semakin hari jiwaku semakin terpanggil, keinginanku mulai menggebu-gebu untuk bisa terjun ke Kupang.  Waktu itu ada Open recruitmen volunteer untuk Travelling And teaching#7 , dengan semangatnya aku hubungi kontak dari panitia, aku udah yakin banget bakal ikut seleksi waktu itu,tapi waktu tanya soal  biaya ternyata semua biaya ditanggung sendiri, akhirnya aku mengurungkan niatku untuk bisa ikut karena tabunganku belum cukup untuk beli tiket pesawat. Sedih sih, rasanya pengen banget ikut, mau minta orang tua rasa-rasanya nggak sampai hati. Akhirnya dengan berat hati aku pending dulu ikut TnT#7 1000 guru Kupang. pikirku mudahan besok pas tabungan udah cukup ada pendaftaran lagi.

            Tiga bulan kemudian , tepatnya bulan Oktober ternyata ada lagi pendaftaran volunteer untuk travelling and teaching#8 1000 guru Kupang. Lagi – lagi tabunganku mepet buat daftar soalnya udah kepake buat beli tiket ke Singapore Malaysia tanggal 5 November, sementara TnT#8 itu tanggal 18 November. Bingung juga waktu itu, soalnya tiket udah kebeli, mau refund udah nggak bisa lagi dan mau rechedule makin nggak bisa soalnya udah ajuin ijin ke kantor. Tapi hati udah ndorong terus buat daftar , aku udah bayangin serunya tantangan buat sampai di pedalaman Kupang, ngajar di sekolah yang bangunannya masih terbuat dari Kayu daaaaan travellingnya di pantai Banli sama Kolbano. Gile itu pantai keren banget, air lautnya biru banget. Waktu searching , asli langsung terpikat deh. Nggak cuma gara – gara travellingnya , tapi petualangan  ngajarnya kayanya bakal petjah. Yaudah, nggak mikir ntar dapet uang darimana itu urusan belakangan, yang penting daftar dulu sama lolos. Satu Minggu sebelum berangkat ke Singapore pengumuman Volunteer yang lolos, dan alhamdulillah namaku masuk di daftar volunteer. “wow, Kupang , I’M COMIIIIIIING” , pas baca pengumuman itu perasaan udah seneng banget padahal nggak ada duit buat bayar pendaftaran sama beli tiket PP Jog – El Tari. Saking senengnya aku sampai share pengumuman di akun Instagram, Facebook sama pasang DP BBM.

       Cerita sedikit , tanggal 5 – 7 November aku ke Singapore – Malaysia. Karena punya tanggungan buat berangkat ke Kupang aku ngirit banget pas disana. Jadi uang 1 Juta cukup nggak cukup aku tukerin 600.000 ke dollar , 400.000 ke Ringgit Malaysia. Udah bismillah itu nekat lost in negara orang. Jadi selama di luar negeri aku bener – bener super ngirit sampe belanja juga aku perhitungin banget. Uang dollar itu aku manfaatin buat isi ulang bayar MRT sama makan, buat belanja dikit dan sisanya sebelum pindah ke malaysia aku tuker jadi ringgit. Di Malaysia , eh rejeki anak soleha memang nggak kemana ya, selama 2 hari disana makan sama kendaraan udah ditanggung sama temenku , jadi bener – bener dapet gratisan makan plus bisa eksplore objek- objek di sana. Tapi, di Malaysia ini yang agak kalap soalnya nggak mungkin juga pulang nggak bawa apa-apa, mana ayah sama ibu udah support dana gede juga buat ke luar negeri. Jadi ya beli oleh- oleh agak banyak  buat orang rumah sama kantor,  niatnya mau nyisain duit tapi nggak bisa, akhirnya pulang ke Indonesia nggak bawa sisa hahaha.

        Oke lanjut ceritanya, habis balik ke Indonesia mulai galau parah. Waktu 3 hari di luar negeri sih nggak  kepikiran soal TnT ke kupang, yang ada seneng – seneng aja, mumpung lagi di luar negeri juga. Nah pas balik, aduuuhhh tabungan udah mepet banget, mana tinggal 10 hari, tiket pesawat  belum beli. Bingung banget dapet duit dari mana, pas cek saldo cuma cukup buat beli tiket pesawat doang, mana harga dari Jogja lagi mahal juga, nggak bisa bayangin 5 hari di Kupang make duit dari mana. Jiwa backpacker mulai muncul, aku coba ngulak ngulik itu web traveloka sama PT.KAI. Ngotak atik jadwal berangkat sama ijin kantor juga. Udah nggak enak sih, masak habis liburan mau ijin lagi. Gila aja sebulan pergi ke luar negeri sama travelling. Eh, pas udah dapet initiary yang pas , alhamdulillahnya juga biaya transportasi bisa dipangkas aku mantep banget ni buat berangkat. H-7 itu aku fiksasi ke panitia untuk keberangkatan, dan aku dibantu sama tim 1000 Guru Kupang buat surat dispensasi ke kantor. Nekatnya lagi, sebelum aku ngajuin ijin aku udah beli tiket pesawat duluan hahaha. Soalnya aku udah dikejar waktu juga sih, kalo makin mepet tiket mesti makin mahal. Habis beli tiket , aku ngobrol sama HRD, tapi waktu mau minta ijin itu asli bawaanya nggak enak banget, yang ngeyakinin aku buat dikasih ijin itu cuma satu, aku berangkat ke Kupang tujuannya untuk misi kemanusiaan bukan buat jalan – jalan semata. Setelah ngobrol panjang, surat rekomendasi aku kasih alhamdulillah akhirnya dikasih ijin. Seneng plus bungah plus masih was – was soalnya tabungan udah limit banget, tapi yaudah deh bismillah aku percaya “Do Good and Good will come to you”. Step terakhir tinggal ijin dari ayah sama ibu, kalo ayah sih pasti jelas kasih ijin, dan kalo ayah udah kasih ijin ibu udah pasti idem sama ayah. Waktu minta ijin orang tua sih langsung Acc, tapi catatan satu ibu sama  ayah nggak kasih uang saku untuk ke Kupang ini. Dengan PDnya aku bilang, “ayah ibu nggak usah kasih uang saku, isna masih ada tabungan kok”, padahal jujur aja nih di ATM tinggal ada sekitar 300 ribu trus dapet tambahan uang mingguan dari ayah. Jadi buat 5 hari perjalanan ke kupang itu aku cuma punya sekitar 600 an. Buat jaga – jaga biaya tak terduga bener – bener ngga ada, akhirnya aku pinjem kakak dikasihlah 100, dengan catatan itu PINJEM. Well, dengan 700 ribu harus cukup buat 5 hari ke Kupang.

               whatsapp-image-2016-12-23-at-00-30-52

                   Tanggal 17 sore aku caw dari Jogja. Dari Jogja jangan bayangin aku langsung naik pesawat ke Kupang ya. Aku pilih naik kereta sampai ke Surabaya. Kereta ke Surabaya jalan pukul 19.00. Aku pilih kereta ekonomi jurusan Lempuyangan – Surabaya Gubeng itu dapet harga tiket 104.000. tapi tiket udah aku beli jauh – jauh hari sih. Di Stasiun aku beli makanan langgananku yaitu nasi gudeg , telur sama sambel pedas manis di kantin stasiun, harganya cuma 10 k sama air mineral 600 ml 2,5 k. Aku sengaja mau makan di dalem kereta , sambil nikmatin perjalanan ditemenin penumpang yang tidur tanpa arah, kardus – kardus dibawah kursi sama suara anak – anak balita yang nggak pernah absen menghiasi  kereta ekonomi. Dan jam 19.00 keretaku datang, yeeaaayyyyy Surabaya I’m Comiiiiiiiiiing. Aku langsung masuk kereta, cari tempat duduk, naikin carrier ke atas dan duduk manis. Ada satu keluarga di sebelahku keliatan mlongo liat aku bawa carrier segede kulkas tuh, dan pas aku duduk baru ditanyain, “mau kemana mbak kok sendirian bawa tas besar?”, jawabku “Mau ke kupang Bapak 🙂 ” dan perbincangan berlanjut di dalam kereta. Sambil ngobrol hangat di perjalanan aku menikmati nasi gudeg yang aku beli di kantin stasiun, si Bapak kebetulan bawa anaknya yang masih berusia 3 tahun, si adek ini ngliatin aku terus , aku suapin dianya mau trus duduk manis aja disebelahku, sampe makanan habis itu aku bagi berdua sama si adek. Tapi si adek ini udah ngantuk duluan dan dia tidur di pahaku. Malem udah makin larut, penumpang udah mulai tidur pulas, suara gesekan rel dengan roda kereta makin terdengar jelas, aku mulai pasang headset di telinga dan mulai nyalain lagu favourit aku. Gokil banget, waktu itu aku lagi seneng dengerin jingle nya Citilink, soalnya dari surabaya ke Kupang gue naik pesawat citilink hahaha, tapi bikin moodboster juga sih, bikin perjalanan sendiri jadi seru. Kira – kira jam 22.30 mata udah nggak bisa nahan ngantuk, akhirnya aku ketiduran.

           Tanggal 18 November jam 2 dinihari sampailah aku di stasiun tujuan yaitu stasiun Surabaya Gubeng. Masih muka – muka ngantuk juga sih, tidur baru beberapa jam tapi musti lanjut perjalanan. Keluar kereta aku langsung cari transportasi buat nganterin ke airport. Waktu itu Surabaya diguyur hujan gerimis, nggak ada pilihan lain aku musti naik taksi. Lagian jam segitu juga bahaya kalo naik ojek. Di pintu keluar aku udah disambut dengan tawaran dari sopir taksi sama ojek, apalagi tau aku gendong tas carrier yang biasanya jadi inceran tukang kendaraan umum. Aku langsung cari taksi yang blue bird, soalnya udah ngerasa aman aja tiap ngetrip pasti pake jasa taksi Blue bird. Akhirnya dapet juga, aku langsung minta dianter ke Juanda , estimasinya sih cuma habis 75 k. Better lah untuk perjalanan 45 menit , jam segitu pula , mana lagi hujan. perjalanan ke Airport aku udah nggak bisa tidur lagi, ni mulut udah kepo aja ke Bapak taksi, ya nanya suramadu, kenjeran , museum sampoerna, sampe Malang aku tanyain, dan waktu 45 menit aku habiskan untuk mendengar cerita tentang objek wisata di Surabaya. Well, terimakasih sekali Bapak sudah antar saya dengan selamat sampai di Bandara dan juga cerita yang membuat saya pengen menjelajah Jawa Timur. Jam 3.20 aku sampai di airport, uang udah berkurang lagi 75 k buat bayar taksi. Jadi fiks total buat ke Kupang tinggal sekitar 600 ribuan. lumayan ketar – ketir juga siih, tapi bismillah deh. Di Airport aku langsung cari tempat duduk dan langsung tidur sampai nunggu azan subuh. Lumayan bisa lanjutin tidur yang masih minim banget. Jam segitu di Bandara udah rame orang aja lho, banyak passanger dari luar kota yang rela bela – belain pagi – pagi ke bandara biar nggak ketinggalan pesawat. Aku tidur di kursi bandara itu berasa tidur di kasur lho, dengan senderan carrier , kaki di selonjorin di trolly dan headset masih kepasang ditelinga ditemenin lagunya monita Tahalea yang judulnya “memulai Kembali” aduuuh bikin tidur makin nyenyak aja. Jam 4.20 udah azan, aku langsung cari mushola lalu sholat subuh. Habis solat beres – beres langsung siap – siap check in soalnya aku ikut penerbangan paling pagi. Habis check in, taruh carrier di bagasi langsung cari sarapan, waktu itu aku cuma sarapan pop mie , ya ngirit sih uang makin mepet juga mau sarapan apa aja bayangin aja kenyangnya kaya makan nasi sepiring. sambil nunggu boarding aku ngecharg HP dulu. Waktu di ruang tunggu ketemu sama mbak – mbak yang mau ke kupang juga, ngobrol – ngobrol dikit soal tujuan masing – masing dan nggak selang lama pintu pesawat  dibuka, aku langsung ambil Hp masuk ke pesawat. Di dalem cabin , aku duduk sebelahan sama ibu Sri, beliau ini mau ke Kupang untuk tugas kantor. Begitu duduk kami pun berkenalan dan aku memulai perbincangan. Ibu pun bertanya tujuanku ke Kupang mau ngapain, aku cerita sedikit tentang 1000 guru dan ngajar di pedalaman. Ibu salut banget dan kepo banyak banget  soal pengalaman ngajar , Solo travellingku dan tentunya Jogja. Jogja selalu menarik perhatian orang dan setiap aku bertemu orang di perjalanan pasti yang ditanyakan adalah Gudeg sama Malioboro, sebagai orang Jogja aku merasa makin istimewa hehe. Pembicaraan kami begitu hangat dan menyenangkan dan nggak kerasa pesawat udah take off menuju Eltari, Kupang. Woooooow I’m So Wonderfuuuuul, akhirnya angin membawaku ke Nusa Tenggara timur. Aku masih nggak percaya waktu itu, “ini aku beneran ke kupang?” kataku dalam hati. “yes Isna, this is real, You are on flight to go to Kupang, The Beautiful Island In Indonesia”. Well dari atas aku menyadari betul betapa luar biasa kekuasaan Allah. Aku bisa menyaksikan langsung gugusan pulau – pulau kecil yang indah bak ratna mutu manikam, memandangi awan dan membuatku makin bersyukur atas kuasa Allah SWT, Sumpah Allah keren banget. Penerbangan ke Kupang membutuhkan wkatu kurang lebih 1 jam 50 menit di 1 jam pertama aku dimanjakan dengan suguhan bentang alam yang Indah dan juga cerita hangat bersama bu Sri, tapi masuk ke 1 jam ke dua , mataku udah nggak tertahan lagi, aku ngantuuuuk dan akhirnya ketiduran di pesawat.

Flight To Kupang
Flight To Kupang By Citilink

         Well, jam 11 WITA akhirnya sampai juga di Kupang. Sumpah , exited banget waktu pertama kali nginjekin kaki di tanah Kupang. Feelnya langsung kena banget, aku udah ngerasain bau – bau tantangan seru selama di sana. Masuk Airport mindset otak ku langsung ke bahasa Kupang ” Beta, Sonde”. Waktu antri ambil bagasi  rata – rata orang – orangnya udah ngomong pake bahasa Kupang, aku kepo – kepo nyimak percakapan mereka, dan waktu itu aku nggak paham sama apa yang mereka perbicangkan. Sambil nunggu carrierku muncul aku hubungi panitia kalo udah landing di Kupang, dan mereka langsung otw jemput aku ke bandara. Waktu itu sebenernya aku janjian sama temenku yang dari Solo, dia juga jadi volunteer tnt#8 ini. kita flight dalam waktu yang bersamaan tapi beda maskapai. Dan waktu ketemu di Bandara , exited banget soalnya ketemu terakhir waktu sama – sama jadi volunteer di 1000 Guru Purwokerto. Bawaan hati udah seneng banget padahal kota ini masing sangat asing buat aku, dan disini aku nggak ada kenalan atau saudara satupun, keyakinanku cuma satu ” do Good and good will come to you”. Waktu jalan ke arah pintu keluar , disana udah interaksinya sama orang – orang timur yang udah pasti sifatnya beda banget sama orang jawa kaya aku. Tapi disinilah tantangannya , pertama kali aku bicara sama orang timur waktu beli Susu sama roti di minimarket bandara. Aku masih ngomong dengan logat khas Jawaku alias medhok. Aku inget banget waktu pertama kali pramuniaganya nanya ” e kaka, hanya beli ini sa ?” wajahku seketika datar, aku nggan ngerti maksudnya apa , aku langsung jawab dengan bahasa Indonesia baku ” harganya berapa kak ? ” si kaka jawab ” Lima belas ribu sa ” nah kalo itu aku udah paham. tapi ngomong sama orang kupang asli itu kaya kalo kita pergi ke Inggris dan interaksi langsung sama orang sana, hahaha well aku mulai menikmati keseruan trip di Kupang.

         Sekitar 15 menitan kau nunggu jemputan dari tim 1000 Guru Kupang. Sambil ngabisin jajan yang aku beli, aku duduk di atas troly sambil senderan kaya orang ilang. Tapi nikmatnya travelling justru disitu , nggak punya malu, makan dimana aja dianggap nyaman. Selagi aku lagi makan , tiba – tiba ada cewek pake kaos item tulisan 1000 Guru dateng nyamperin aku, udah feeling ini pasti yang jemput aku dan ternyata bener. Akhirnya jemputan dateng, dan aku langsung diajak ke arah parkiran mobil. Oke , lets enjoying Kupang meeeeen. Di dalem mobil kita kenalan, jadi yang jemput aku namanya kak Ian sama kak Ibby, mereka sama – sama panitia TnT#8. Anjaaaaaaayyyyyyy, begitu lewat gerbang keluar bandara El-tari deretan bunga yang mirip sama bunga sakura di Jepang menyambutku. Keren parah, sederet jalan El-Tari itu semua dihiasi bunga itu, aku nggak tau namany apa tapi kata kak ibby itu bunga sakuranya Kupang. Parah, parah,parah…nggak sampai disitu , baru jalan sekitar 3 km Laut luas membiru udah menyambutku, Kataku ” Subhanallah , luar biasa sekali ciptaanmu ya Allah, nggak nyesel jauh – jauh ke Kupang”. Di dalem mobil aku udah kaya orang bego yang mukanya mlongo saking kagumnya sama pemandangan laut Kupang. Dan sebelum kegiatan Travelling And teaching , aku diajak explore Kupang dulu sama kak Ibby dan kak Ian. Tujuan pertama adalah wisata Kuliner, aku diajak makan siang di Gulai asam kepala ikan. kebetulan banget emang waktu udah zuhur, perut baru keisi popmie sama roti di Bandara , begitu dibilangin mau ke tempat makan mata udah langsung melek aja. Sesampainya di Rumah makan gulai kepala ikan Tenau yang lokasinya tepat di seberang pelabuhan tenau, aku langsung cuci muka tangan dan siap milih menu kuliner khas Kupang. Hmmmm nggak sabar banget nyantap makanan Indonesia Timur e, kata orang sih lidah orang Jawa itu nggak doyan pedas asam, tapi sejauh ini setiap aku travelling aku doyan makan apa aja kalo laper hahahha. Aku milih menu Gulai asam kepala ikan sama es teh, well Kupang itu udaranya panas banget, hampir lebih panas 3 kali lipat dari Jogja, tadinya aku was – was pesen es soalnya inget kondisi tubuh juga takut ngedrop, tapi keinginan udah melebihi nafsu aja buat minum es akhirnya pesen 1 gelas es teh. Katanya nih, rumah makan ini sering diliput sama TV nasional, My Trip My Adventure sama Jalan – jalan Men juga pernah singgah disini dan ngliput rumah makannya loh. Rumah makannya nggak begitu mewah, jadi bentuknya semacam warteg gitu tapi rame banget yang dateng. Oke berarti makanan disini enak , dan begitu mama pelayan mengantarkan makana, I’m So Exited , ” Kepala ikannya Gede Ge de es bangetttttt” itu gulai dibuat dari ikan merah segar , dikasih kuah asam sama hiasan daun kemangi yang seger, ajiiiibbb siap manjain lidah deh. Biasanya aku nggak bisa makan kepala apalagi kepala ikan dibuat sup, dan baru kali ini aku lahap banget makan kepala ikan. Jadi tekstur dagingnya itu masih tebel banget , dimasaknya empuk jadi gampang disendok dan kuahnya itu segeeer banget, kalo kataku sih Tjakep banget rasanya deh. Dan karena saking lapernya , kita berempat langsung ngabisin menu yang kita pesen masing – masing.

ini Gulai asam kepala ikan yang rasanya Petjah banget
ini Gulai asam kepala ikan yang rasanya Petjah banget

Habis makan siang , kak Ibby ngajak kita maen ke Pelabuhan Tenau. Jadi karena pelabuhanya cuma ada di seberang Rumah makan, akhirnya kita jalan kaki. Kak Ibby ngajak kita lewat jalan pintas , jadi lewat semacam hutan kecil gitu, but that’s the real adventure , begitu keluar dari jalan raya tekstur jalan menuju pelabuhan itu karang semua , jadi kalo nggak hati – hati atau sepatunya kurang kuat bisa luka kakinya. Sepanjang jalan aku nggak lupa mengabadikan gambar, dan di jalan banyak berpapasan sama Bapak – bapak yang habis nyari ikan e, aku iseng – iseng nyapa ” halo bapa , su cari ikan ko ? ” ( udah mulai bisa bahasa Kupang ) , dan si bapakpun menjawab ” iyo adik ” dengan ekspresi senyum. Wiiii seru juga e. Jalan kaki kurang lebih 5 menit, smapailah kitong dipinggiran Pelabuhan, nah di pelabuhan itu juga ada pantai pasir putih yang dikelilingi karang yang menjukang tinggi – tinggi, dan disitu banyak dijadiin spot foto sama traveller. Begitu jalan ke Pantai, ” Subhanallah, This is Amazzzzzziiiiiing , i can’t believe i have found the world paradise” karena kebetulan kita kesana pas matahari lagi terik – teriknya , jadi lautnya itu bener -bener biru banget dan bersih. Tanpa nunggu – nunggu wkatu , kami  langsung gantian buat fotoan. Kak Ibby nih yang dengan rela hati jadi fotografer aku sama Dhanis , ” Kalian su datang dari jauh, kapan lay su bisa abadikan moment keren, kalo kitong orang kupang e su bisa kapan sa kesini” kata kak Ibby ke kita, yaudah sikat aja abisisn memory buat foto – foto.

img_0069

 Puas foto, aku duduk tenang di atas karang , tepatnya diujung batu yang dibawahnya udah ombak laut tenau. Sambil memandang jauh luasnya laut, aku merasa sangat bersyukur. Disini aku bener – bener dapet gairah baru, dan aku bisa bener – bener nglepas semua penat di dalem otak. Semua bisa aku hilangkan seketika di tengah – tengah tenangnya ombak tenau dan sejuknya angin Kupang di siang itu. Puas memanjakan otak di atas terumbu karang, kita diajak naik ke kapal milik TNI Angkatan ALut Kupang, yang kebetulan lagi nyender di pelabuhan. Kapalnya hampir mirip kapal Dewaruci tapi ukurannya lebih kecil. Kita boleh naik ke dek kapal loh sama Bapak TNI nya , kak Ibby bilang kalo aku datang dari Jawa , akhirnya dikasih ijin buat liat – liat kapal tanpa dikawal. Wuhuuuiiiiii asiiiikkkkkk, kak ibby tetep rela jadi fotografer kita sampai rela turun ke dek paling bawah biar dapet viewnya bagus, well lagi – lagi di atas kapal aku nemu ketenangan yang jauh lebih nyaman. ” Hembusan angin laut yang makin kenceng serasa ikut serta membawa pergi enegri negatif yang ada di pikiranku.

img_0121
Foto ini di ambil di atas kapal milik TNI AL Kupang
ini dia yang namanya kak Ibby, Teman Baik yang ngasih sambutan luar biasa di Kupang
ini dia yang namanya kak Ibby, Teman Baik yang ngasih sambutan luar biasa di Kupang
Jumping and i've found the wonderful moment in Kupang
Jumping and i’ve found the wonderful moment in Kupang
Samping kananku ini yang namanya kak Ian dan di sebelah kiriku yang n amanya kak Dhanis , kita lagi nikmatin suasana pelabuhan sambil mengabadikan moment.
Samping kananku ini yang namanya kak Ian dan di sebelah kiriku yang n amanya kak Dhanis , kita lagi nikmatin suasana pelabuhan sambil mengabadikan moment.

” Kupang , i’m falling in love with you “. Karena waktu maen di kapal dibatesin kita nggak bisa lama – lama di atas dan waktu juga udah mulai sore , akhirnya kita turun. Jalan – jalan bentar di sekitar dermaga sambil balik ke mobil. Jam 4 an kita move ke daerah Kupang Kota. Oh ya , di sepanjang perjalanan di Kupang tuh ada deretan pegunungan dan disitu kebetulan lagi musim gersang jadi daun – daunnya banyak yang gugur dan kering , tapi tetep indah dan mataku nggak bisa berpaling darinya. Kaca mobil sampai aku buka dan sesekali ngeluarin tangan sambil menghirup segarnya udara luar. ” Oh Allah, Thank You Verry Much for my Happyness Life “. Dan sepanjang perjalanan aku dapet cerita banyak soal Kupang dari kak ibby sama kak Ian, jadi aku bisa lebih ati – ati lagi ketika nanti berinteraksi sama orang.

         Hari makin sore, aku sama Dhanis dibawa ke rumah singgah. Kita disediain tempat menginap di rumahnya kak Ian. Sambutan ini sangat luar biasa bagiku, karena aku cuma tamu dan sebagai tamu aku merasa dihargai banget terutama sam tim 1000 Guru Kupang. Sesampainya di rumah kak ian, aku sama Dhanis langsung dianterin ke kamar yang udah disiapkan. Oh ya , di rumah kak Ian aku dikenalin sama adik perempuan kak Ian namanya kak Ratna , dan kakaknya kak Ian namanya Ani. Mereka berdua sangat baik, begitu aku dateng udah disiapin minum sama makan di kamar, dan disiapin air buat mandi. Well, walaupun rumah kak Ian deket sama Kota tapi disana air itu susah banget loh, jadi aku bersyukur banget waktu dateng udah disiapin air sebak penuh. Sesampainya di kamar , aku langsung beres – beres , nyalain kipas angin soalnya hawanya disana panas banget dan langsung rebahan di kasur. Tiduran di kasur , di depan kipas angin dan lepar kerudung rasanya surga banget waktu itu. Dan temen ku si Dhanis, begitu nempel di kasur dia udah langsung molor aja. Aku rebahan bentar, smabil ngabarin ibu sama ayah kalo aku udah sampai rumah singgah dan langsung siap – siap mandi. Waktu itu provider selulerku kebetulan kurang bagus sinyal Internetnya jadi aku komunikasi sama orang – orang rumah cuma bisa via SMS / telefon. Waktu mandi aku juga nggak bisa leluasa gunain banyak air soalnya air disana bener – bener limit banget dan satu bak mandi musti aku bagi berdua sama kak dhanis. Habis mandi, lalu solat Ashar langsung aku siap – siap buat jalan – jalan sore. Emang sengaja mau nyore di sana mumpung udah di kupang juga. Waktu kita siap – siap mau keluar, ada satu temen volunteer yang dateng. Namanya kak Ika , dia dateng dari Makasar yang kebetulan lagi liburan di Kupang. Kita langsung kenalan dan ngobrol – ngobrol sedikit soal asal masing – masing orang. Tadinya kita mau ngajka kak Ika jalan – jalan juga , tapi karena kaki dia lagi sakit jadi dia milih istirahat di kamar. Well, second adventure, kita keluar dan cari tempat yang asik buat menikmati sore di Kupang sambil mau cari oleh – oleh khas Kupang. Sebelum berangkat kita minta rekomendasi sama kak ratna, tempat yang jual merchandise NTT sama jalur terdekatnya. Setelah dijelasin sama kak Ratna, tanpa buang – buang waktu kita langsung Caw. Jangan pikir kita jalan – jalan naik motor atau mobil, kita naik bemo. bemo itu semacam angkutan umum yang kalau di Jogja istilahnya ” Kol Tuyul/ angkot”. Yang unik dari angkotnya Kupang ini adalah, seluruh mobil dihiasi tali warna – warni yang sering dipakai mainan anak kecil , dan di dalamnya diputar lagu – lagu khas Kupang kenceng banget, jadi kalau orang lagi ada di dalem rumah pasti tahu kalo Bemo lagi lewat depan rumahnya. Dan kebetulan depan rumah kak Ian di lewatin Bemo jadi kita nunggu di depan rumah kak Ian. Nggak sampai 2 menit kita nunggu, Bemo pun datang, dan kita langsung dihampiri. Kita langusng ambil jalur terminal Kupang, itu adalah pusat o;eh – oleh sama disana ada kawasan streetfood yang jual jagung bakar khas Kupang. Perjalanan dari rumah kak Ian sampai di terminal Kupang kurang lebih 15 menit, di dalem bemo aku ketemu sama mama – mama dan anaknya yang masih kecil, beliau tersenyum padaku dengan sangat manis dan aku membalas senyum juga ke mama. Aku mulai membuka percakapan dengan mama, sambil tanya – tanya juga apa yang bisa kita beli di Terminal Kupang, dan mama menjelaskan dengan sangat tulus ke kami. Mama ini orang Nusa tenggara Asli, tapi mama beragama muslim dan mama sempat berpesan kepadaku supaya hati – hati jika jalan – jalan sendirian tanpa ada temen yang dmapingin , soalnya di Kupang rawan kejahatan apalagi buat orang yang bukan asli Kupang. Dan aku merasa bersyukur banget bisa ketemu mama ini, beliau sangat baik dan tulus. Nggak terasa , tenyata kernet Bemo udah neriakin kami memberi isyarat kalo Bemo udah sampai di Terminal Kupang. Kamipun turun dari Bemo, dan berpisah dengan mama. Oh iya, upah bemo di Kupang murah banget lho, cuma 2 k saja. Sesampainya di terminal Kupang, kami langsung menuju ke pusat toko oleh – oleh yang menjual merchandise khas Kupang. Dari toko sau ke toko satunya kita datengin. Bayanganku harga tas tenun / syal tenun itu murah, ternyata ekspektasiku meleset jauh. Satu Syal ukuran 1 meter harganya 200 k, tas kecil gitu harganya 250 ke atas, dan toko oleh – oleh disana nggak bisa di tawar ya, jagan bayangin kaya di Malioboro. Tapi aku nemu satu toko yang kalau dibanding dengan toko yang lain harganya lebih miring , namanya Toko Seni. Lokasinya ada di paling ujung terminal Kupang. Dengan budgetku yang minim banget , waktu itu uang tinggal nyisa sekitar 500 ribu loh, aku bisa belanjain syal kecil sama dompet yang totalnya 200 ribu. Aku naksir banget sama kain yang dijual meteran , ornamennya etnik banget asli keren banget , aku tanya sama penjualnya harganya 2.000 k, hehe aku langsung mengernyitkan dahi. Puas belanja kami langsung nyari bemo buat arah balik ke CV Guntur, rumah kak Ian, Keluar toko, masih banyak bemo yang ngetem , kita langsung pilih bemo yang ada tulisan jalur 2 , waktu pulang sudah menunjukan pukul 18.00 WITA jadi kami nggak mampir – mampir lagi soalnya ba’da isya semua tim 1000 Guru Kupang berkumpul untuk persiapan menuju lokasi Travelling And teaching. Perjalanan pulangpun kami ditemani musik khas Kupang dan suara teriakan kernet bemo mencario penumpang. Oh ya kernet bemo disana rata – rata anak – anak lulusan Sekolah Dasar, jadi pagi mereka sekolah, setelah pulang sekolah mereka cari tambahan uang saku dengan menjadi kernet bemo. Aku sedikit kasihan sih smaa mereka, kalau pagi sekolah, siang sampai malem kerja , otomatis waktu istirahatnya cuma singkat , dan pasti waktu belajarnya dikit banget bahkan nggak ada, dan mereka ini wkatu narik bemo tanpa menggunakan alas kaki lho. Hmmm rasanya trenyuh banget hati ini. Inilah potrait kehidupan di sisi Timur Indonesia. Aku membayangkan, di kota aja aku udah ketemu anak – anak yang kurang beruntung untuk menikmati masa sekolahnya , apalahi besok waktu udah masuk ke pedalaman. Oke , kita lihat besok. Perjalanan pulang ke rumah kak Ian kurang lebih 20 menit. Dan sesampainya di rumah kak Ian, kita langusng diajak makan sama kak Ratna. Ya ampun, betapa beruntungnya aku yang dateng tinggal menikmati fasilitas. Unforgetable trip lah ke Kupang ini. Kak Ina memasakan kami ikan goreng khas Nusa Tenggara timur sama sayur bening, hmmmm laziiiiz , sayur beningnya seger banget dan ikan gorengnya gurih pisan, aku sampe nambah – nambah mulu hehe. Selesai makan kita langusng prepare buat berangkat ke Nunkolo. Lokasi Travelling And teaching.

Pukul 20.00 WITA temen – temen udah berkumpul semua, setiap yang datang pasti udah nebak kalo aku relawan yang dari Jogja. Seneng banget perasaanku bisa ketemu temen – temen baru dari berbagai daerah, dan disini aku sendiri yang dari Jogja. Sambil nunggu bus dateng kami mulai kenal satu sama lain, cerita – cerita dan tepat pukul 21.00 WITA kami berangkat menuju Nunkolo. Di bus aku duduk sebelahan sama Dhanis , kami duduk di belakang pak sopir biar bisa lihat depan dan biar nggak mabuk darat juga. Soalnya perjalanan ke lokasi butuh wkatu sekitar 5-6 jam, Ajegile bayangin itu pantat sama punggung pegelnya kaya apa. Dan pukul 21.00 rombongan berangkat, sebelumnya ketua panitia TnT#8 ngasih sambutan dikit sama arahan dilanjutkan doa bersama. Bismillah, kamipun berangkat menuju Desa Banli, Kecamatan Nunkolo, Nusa Tenggara Timur. Bus yang kita gunakan adalah bus tanggung dengan fasilitas angin cendela. Di perjalanan kembali lagi musik Kupang dengan volume keras menemani perjalanan kita ke Banli. Di dlaem bus aku masih cerita – cerita sama temen – temen yang waktu malem itu baru aku kenal. Keasyikan ngobrol satu persatu dari kita mulai ngantuk dan akhirnya kami tertidur di bus.

Sekitar Jam 4 pagi rombongan sampai juga di Lokasi teaching. Kita langusng turun dan berkumpul untuk breefing kegiatan. Disana kita dikasih tempat singgah semacam bekas TPI yang lokasinya cuma 200 meter dari pantai Banli. Jadi keluar dikit udah liat pantai dan pantainya ajiiiiib biru banget. Dalam hati rasanya agak syock juga sih, nggak bisa bayangin tidur di bekas tempat pelelangan ikan. Tapi inilah cerita petualangannya yang bakal bisa dikenag sampe tua. Karena waktu teaching jam 7 kita langusng siap – siap buat ngajar. well disana minim banget air geas, jadi kita pada nggak mandi dan langsung ganti kostum ngajar. Untungnya udah prepare tisyu basah sama parfum jadinya bisa sedikit basahin badan sih. Bayangin aja suhu di sana panasnya 2 kali lipat dari panasnya Jawa dan nggak ada air, dan kita nggak mandi. Rasanya clekit – clekit gatal gimana gitu hehe. Oke waktu udah menunjukan pukul 7 WITA kita udah disambut oleh adik – adik SD N OP TRK Banli dan jajaran guru serta masyarakat Banli. Disana 1000 Guru kupang disambut oleh tarian khas Kupang dimana penarinya adalah siswa – siswi dan Warga Masyarakat yang memainkan alat musiknya. Di tengah – tengah tarian kamipun diajak menari bersama dan semua nya ikut menari idsitu. Seru banget lhoh, asli. Tanganku ditarik oleh salah satu siswa dan aku diajak menari berhadapan dengan dia sambil dikasih kain tenun kupang, wuihiiiii seruuuuuuu. Selesai menari kita ada acara resmi penyambutan dan dilanjutkan kegiatan teaching.

img_0220
menari bersama salah satu volunteer 1000 guru Kupang dan juga siswa SD N OP TRK Banli.
dscf8097
suasana ruang kelas 6 SD N OP TRK Banli yang dinding dan atapnya hanya terbuat dari kayu

dscf8140

Keseruan ngajar mulai tercipta ketika adek – adek mulai menyanyika lagu khas kupang dan aku diajak menyanyi bersama. Walaupun aku nggak tahu arti lagu itu tapi aku sedikit tahu maknanya. Kegiatan belajar berlanjut , kami para relawan mulai mengajak adik – adik belajar bersama. well, kondisi sekolah mereka cukup menyayat hati Bangunan sekolahnya dibuat dari kayu dan setiap kelas hanya dibuatkan semacam bilik kotak – kotak beratapkan daun lontar. Lantai kelas masih dari tanah dan papan tulisnya sudah rusak dimakan usia. Di sana kami mendekorasi sekolah agar lebih terlihat nyaman dan berwarna – warni. Kami juga tempelkan pohon harapan, pohon harapan itu isinya adalah cita – cita dari anak – anak. Jadi tujuan kita menempelkan pohon harapan di Dinding kelas itu supaya mereka selalu termotivasi untuk sekolah dan bisa mengejar cita – cita mereka. Walaupun mereka tinggal jauh di pelosok Nusa tenggara Timur tapi cita – cita mereka ini luar biasa loh , ada yang pengen jadi guru sampai Tentara bahkan ada yang pengen jadi Presiden. Asik banget suasana ngajar disana, aku bener – bener menikmati moment bersama anak – anak. Dan selesai ngajar, ada kegiatan pengobatan gratis dari 1000 guru Kupang. Sorenya sambil jalan ke tempat singgah, kami mampir ke pantai Banli bersama anak – anak. Sore itu , Pantai Banli begitu cantik. Lautnya biru dan Langitnya cerah membiru. Suasana semakin hangat saat anak – anak mengajakku untuk bermain air bersama, mereka menggandeng tanganku sambil ngajak nyanyi lagu Kupang.

dscf8170

Mereka begitu riang bermain bersama kami, dan sebaliknya dengan aku. Sama halnya dengan di Lombok, aku begitu memaknai moment kebersamaan ini. Aku paham, hidup mereka serba kekurangan, namun senyum dan kceriaan nggak pernah minggat dari wajah mereka. Dari merekalah aku belajar banyak hal tentang bersyukur, berbagi dan juga Kebersamaan. Di tengah – tengah kekurangan mereka masih bisa hidup selayaknya kita, hidup membaur bermasyarakat tanpa ada kesenjangan satu sama lain. Dan aku merasakan betul, kehidupan di kota tidak sepenuhnya membahagiakan. Justru aku merasakan jauh lebih menyenangkan berada di tengah – tengah warga Banli ini. Mereka terlihat hidup sejahtera walaupun hidup tanpa bantuan teknologi informasi yang memadai. Mereka tetap menjalani hidup sebagaimana mestinya dan tidak pernah mengeluh.

Di Banli ini aku juga bertemu dengan beberapa mama dan bapa warga adat Banli. Sejak lahir mereka tinggal di sana. Saya tertarik untuk ngajak ngobrol sambil duduk – duduk santai di depan SD. Mendengar cerita mereka hatiku semakin terbuka, dan aku dapat satu pelajaran berharga bahwa harta yang melimpah dan fasilitas yang lengkap tidak sepenuhnya membuat kita bahagia. Mama, bapa dan warga Banli ini punya cara sendiri untuk dapat mensejahterakan dirinya. Well, slaah banget kalo kita anggap uang itu segalanya. Padahal pada hakekatnya kebahagian itu adalah hidup rukun, hidup bersama tanpa adanya diskriminasi serta saling menghormati satu sama lain. Dan itulah alasan kenapa aku begitu mencintai negeri Indonesia ini. Karena Walaupun di dlaamnya terdiri dari beragam suku dan adat namun kita tetapt biosa hidup rukun bersama bak lambang negara dan wasiat Bhineka tunggal Ika.

dscf8193 dscf8210

dscf8243

Hmmmm Kupang punya cerita sendiri. Kadang aku hanya berfikir bahwa jalan – jalan ke daerah timur itu seru , dan lautnya indah – indah. Tapi keindahan yang ada kadang tidak sesuai dengan keadaan masyaratnya yang masih jauh dari kata sejahtera. Aku nggak nyesel jauh – jauh datang ke sini, walaupun tadinya persiapan buat kesini juga serba kekurangan tapi pengalaman dan pengalaman yang aku dapet ternyata bener – bener menyadarkan hati. Nggak berhenti di Banli, perjalanan seruku berlanjut ke Kolbano. Kolbano adalah salah satu Pantai yang jadi ikon Kupang karena terkenal dengan Biru lautnya dan lumba – lumba yang sering muncu di laut. Menuju pulang ke Kota kupang , rombongan mampir dulu ke Kolbano. Well di Kolobano ini kita baru bisa dapet sinyal, dna di Kolbano ini kita baru bisa minum air es. Ya Ampun, 3 hari nggak minum es , dan pas disana nemu ada mama yang jual es itu berasa menemukan sumber air di tengah – tengah Oase. Legaaaa banget rasanya pas dapet air es. hahahah. Dan ketika masuk ke area Pantai, Welcome to the paradise gaes, ini bukan cuma indah tapi ini TJAKEPP. Asli keren banget lautnya, birunyaa beeeehhh Saddeeeeesssssss.

dscf8251
pemandangan laut di Pantai Kolbano

dscf8248

Indonesia , aku cinta kau dan seluruh isinya !!!! Betapa luar biasa Indahnya negeri Indonesia ini. Puas menikmati Kolbano, keesokan harinya aku diajak kak Ibby, kak Rayni dan kak Dino Explore Kupang lagi. Sebelum pulang ke Jogja, paginya masih ada waktu buat jalan – jalan. dan seperti biasa aku memilih untuk mengendarai motor buat explore lokasi wisata disana.

Aku diajak ke pantai Oesapa, well Lautnya juga biru banget plus banyak karang – karang besar yang bagus banget buat spot foto. Dari kota kurang lebih harus menempuh perjalanan sekita 40 menit lah, di Kupang itu jalurnya mudah kok buat di akses jadi jangan khawatir kalo mau travelling kesana. Hari terakhir di Kupang juga aku puas – puasin buat menikmati objek yang bisa di explore. Dan di Oesapa ini aku bener – bener diajak keliling daerah pantai yang pemandangannya keren ajib. Untung ada kak Ibby yang selalu bersdia jadi fotografer aku disana.

dscf8278 dscf8291

dan destinasi terakhir di kupang adalah ke OCD beach. Karena kita udah dehidrasi akhirnya cuma menikmati pantai di resort deket pantai. Seneng banget bisa puas – puasin minum es disana hahahah. Sambil nikmatin es , kita smabil cerita – cerita seru dan lagi – lagi aku dibuat nggak pengen pulang ke Jawa. Dimanapun aku pergi , selalu adab yang membuat rindu, begitupun di Kupang ini, Aku begitu bahagia bisa bertemu teman – teman baru yang sudah seperti saudaraku sendiri. Aku berasa berada di rumah sendiri saat berada di tengah – tengah mereka. Tapi papa mau di kata, waktu yang selalu membawaku pulang. Dan saat itu kami harus berpisah.

dscf8343 dscf8401 dscf8408

dscf8427

Berat banget rasanya meninggalkan Kupang. Rasanya aku sudah jatuh cinta dengan kota ini, dan rasanya masih ingin menjelajah NTT lebih dalam lagi. Aku masih ingin ke Semau, ke Flores dan sekitarnya. Tapi apalah daya, aku nggak punya banyak waktu. Tapi setidaknya aku bahagia sudah bisa menginjakan kaki di tanah Kupang ini, dan aku bisa belajar banyak sekali hal darinya. Mulai dari kesederhanaan, kebersamaan dan berbagi. Aku bersyukur masih bisa menghirup udara kemerdekaan dan aku sangat bangga dengan Indoenesia Ini. Suatu saat aku masih ingin melihat sisi kehidupan di negeri ini. INDONESIA AKU SANGAT MENCINTAIMU 🙂

dscf8450 dscf8493

Leave a Reply