JANGAN KE LOMBOK NANTI NGGAK MAU PULANG #1

Post

             Lombok merupakan salah satu destinasi favorit di Indonesia. siapa sih yang nggak kenal sama pulau yang terkenal sama 1000 masjidnya ini? dan siapa sih yang nggak tahu sama pulau yang jadi Surganya traveller ini?. Awal aku datang ke Lombok  adalah untuk  kegiatan ngajar di pedalaman Lombok. Aku ikut salah satu kegiatan dari komunitas 1000 Guru, dan disitu aku jadi volunteer tenaga pengajar. Tadinya cuma iseng buat daftar soalnya kebetulan pas ada open recruitmment volunteer juga , aku coba isi form dan pas pengumuman namaku tercantum di daftar volunteer yang lolos. Akhirnya ya berangkatlah kesana, meskipun nggak ada kenalan satupun dan aku nekat berangkat dari Jogja sendirian.  Motivasiku buat nekat berangkat kesana, pertama aku seneng banget bersosial, kedua hobby aku travelling dan Lombok itu mulai dari wisata alam, religi hingga kulinernya emang paling juara. So, here we Go, berangkatlah aku ke Pulau Nusa Tenggara Barat.
                                      

Aku  satu - satunya volunteer yang berasal dari Daerah Istimewa Yogyakarta. Kamis, 25 Agustus 2016 dengan antusiasnya aku berangkat ke Lombok. Jam 18.00 WIB pesawatku terbang dari Bandara Adisutjipto Yogyakarta menuju Bandara International, Lombok. Tepat jam 8 WITA pesawat mendaratb dengan selamat di Bandara Internasional Lombok Praya ( LOP). Oh My Goooood, this is Lombok and i've arrived in there. Perasaanku seneng banget malem itu. Yah,  walaupun perjalanan kesana mengisahkan banyak cerita mulai dari check in mepet udah hampir kena last call dari petugas bandara sampe 1 paket oleh - oleh dan materi ngajar nggak kebawa pesawat. Nasib sudah menjadi Bubur tapi yah, justru disitu serunya bepergian jauh. Abis keluar bandara , aku lanjut perjalanan ke mataram , tempat meeting point yang udah dijadwalin. Perjalanan dari BIL ke Mataram sekitar sejam dan aku pilih bus Damri buat bisa sampe ke Mataram soalnya paling murah dan berangkatnya ontime. Mepo kita waktu itu di TNT caffe lokasinya di daerah Mataram nggak jauh dari Universitas Mataram. Sampai di pool Mataram aku masih lanjut naik taxi buat sampe ke mepo, Pas udah sampe dan tuurn dari taxi aku udah disambut sama temen - temen 1000 guru juga volunteers lain yang udah dateng duluan. Disitu aku dateng paling akhir, soalnya TM udah selesai 30 menit yang lalu dan aku baru nyampek hahah jadi ya tinggal ngobriol - ngobrol santai aja sambil kenalan.
Paginya , Jumat, 26 Agustus 2016 kami semua kumpul sama persiapan buat  ke lokasi teaching and travelling yaitu SD N 5 Batu Putih, Sekotong, Lombok Barat, nusa Tenggara Barat. Perjalanan ke  Sekotong kami tempuh pake mobil rangger soalnya medannya lumayan  terjal dan naik turun. Tapi panitia juga nyediain mobil biasa sih buat volunteer. Kurang lebih 3 jam waktu perjalanan yang kita tempuh buat sampai  di SD N 5 Batu Putih. Selama perjalanan pemandangan bukit sama air udah nyambut kita, paraaahhh  keren banget. Di dalem kita udah rebutan buat ngabadiin pemandangan tuh hehe. Memang Lombok ini terkenal banget sama keindahan alamnya , jadi ya nggak heran kalo Lombok masuk ke dalam salah satu destinasi Pesona Indonesia. dimanapun kita berada kita pasti bakal nemu pemandangan  indah dan pantai di Lombok ajib banget nggak ada yang jelek. Oke, 3 jam sudah perjalanan kita tempuh. Sesampainya di SD N 5 Batu Putih, kami udah disambut antusias sama siswa. Sumpah aku terharu banget waktu beberapa anak lari ngehampiri aku dan mereka bilang" kaka, selamat datang, inilah Sekolah kami yang sederhana, semoga kaka suka" well, mereka paham banget maksud kami dateng ke sekolah mereka. Dan tentunya dengan senang hati akupun ngejawab "Halo, kaka sangat senang berada disini dan bertemu dengan kalian :) ". Jadi bangunan sekolah mereka terdiri dari 3 gedung, 1 gedung buat kantor guru dan kepala sekolah, 2 ruang buat kegiatan belajar. Jadi 1 ruang masih dibagi jadi beberapa ruang kelas lagi.  Terbatas banget ruang mereka buat nuntut ilmu. Selain itu juga aku nemu ada anak yang dibeberapa bagian tubuhnya luka soalnya dapet perlakuan yang kurang menyenangkan dari orang tuanya, nah tapi  waktu kita tanyain , mereka jawabnya lugu dan sabar banget, katanya itu dijewer sama Inaq ( Inaq = Ibu ). Tapi rasa - rasnaya nggak mungkin soalnya lukanya lumayan tajem juga. Dan Senyuman mereka ini  menyiratkan jutaan harapan buat bisa hidup  layak. Seketika hatiku terketuk, dan aku sadar betapa melimpahnya karunia Tuhan yang udah dikasih ke aku, di luar sana masih banyak banget tangan - tangan yang butuh bantuan sama motiovasi.  Oke, Selesai bincang - bincang sama warga sekolah kamipun ndiriin  tenda buat bermalam sama siap - siap untuk kegiatan.

                                
                                

Hari pertama ngajar, kami dari tim 1000 guru dibagi jadi beberapa kelompok untuk mengajar disetiap kelas. Aku dapet bagian untuk ngajar  kelas 3, Karena kondisi di kelas nggak kondusif soalnya kelas kecampur sama kelas lain, akhirnya kami mengajar di luar kelas, tepatnya di teras kelas. Mereka belajar antusias banget, Semangat mereka seolah-olah ngajak kami buat maen bareng sama mereka. Dan kamipun bermain, bercanda, tertawa bersama. Tawa mereka begitu lepas dan mereka bahagia banget atas kedatangan kami. Singkatnya, mereka memberikan kesan pertama yang tak terlupakan . Di akhir teaching, mereka nulis surat buat para volunteers, saya bikin terharu itu waktu mereka ngasih sepucuk surat ke aku sambil bilang "kak jangan lupain kami ya, kami senang kaka kesini, kami sayang kakak" . Bagaimana kami bisa melupakan sebuah kenangan manis dik? Kalian selalu ada dalam hati kami. Terimakasih sudah mengajarkan kami banyak sekali hal, kalian adalah guru terhebat kami :). Disitu rasanya aku pengen nangis liat kebahagiaan mereka akan kehadiran kami. Ah 2 hari ngajar rasanya kurang banget sebenernya., tapi mau bagaimana mana lagi aku nggak punya waktu banyak disana.

Selesai ngajar kami jalan - jalan  ke pantai Bangko - bangko. lokasinya nggak jauh dari SD, waktu tempuhnya kurang lebih 45 menit. selama perjalanan anak - anak nggak lepas dari gandenganku. bagaimana bisa aku meninggalkan mereka sementara kami sedang merasakan kedekatan dan kenyamanan satu sama lain. sepanjang Jalan nggak ada  hentinya kami bernyanyi menyusuri  pantai Bangko - Bangko, menyusuri jalan terjal berbatu hingga hijaunya hutan mangrove. Kami para volunteers dibuat takjub dan  kagum banget sama keelokan alam sekotong. Dan Pantai Bangko - Bangko menjadi saksi kebersamaan kami. kami semua menyatu mainan air laut . Bahagia lepas sangat terpancar dari wajah Anak - anak Sekotong. terimakasih sudah mengajak kami jalan-jalan menikmati indahnya alam Pantai Bangko-Bangko adik - adik. Kalian adalah surga tersembunyi di ujung Sekotong.

DCIM100MEDIA

DCIM100MEDIA

Well, selesai teaching paginya kita langusng cawww buat travelling. lokasi travelling kita di Gili nanggu, ya lokasinya kurang lebih sekitar 30 menit an lah dari SD. Pagi - pagi banget semua tim dan volunteer siap - siap perjalanan ke Gili Nanggu. Oke , Sampai di Sekotongnya , kita musti nyebrang lagi pake kapal kayu nelayan. Oh My God, aktu sampai di daerah penyeberangan, mulitku dibuat menganga, gileee airnya biru banget men, waktu itu matahari lagi terik - teriknya dan air laut pas lagi biru - birunya banget. Kece parah. Waktu buat nyebrang ke Nanggu kira - kra 20 menitan lah, di perjalanan aku bercandaan sama anak - anak. Begitu sampe sana langsung siap - siap deh pada nyemplung. Karena aku gaboleh maenan air sama ibu, well akhirnya aku bikin genk tip ciprat - ciprat buat jalan - jalan keliling gili. Ber-6 ada aku, Azhar, jojo, kak diah, kak nisa, kak Abi sama kak Nisa jalan muterin GIli tuh ya nggak lupa sambil poto - poto juga. Gili Nanggu ini nggak luas loh, kita muterin aja cuma butuh waktu sejam, kecil banget kan , tapiii airnya bersih banget dan BIRU.

Puas ciprat - ciprat bahagia sama temen  -temen kita istirahat di bawah pohon perdu yang ada di pinggir pantai juga. Disana hawanya panas banget jadi kalo kesana siap - siap aja bawa air minum yang banyak, soalnya jarang ad apenjual juga. oke hari udah mulai siang kami balik ke daratan buat kembali ke Mataram.

Selesai Ciprat - ciprat air di Nanggu , kita balik ke Mataram, Perjalanan balik kayanya lebih cepet sih, sekitar 3 jam kita udah sampe Mataram. Kebetulan disana aku nginep di salah satu volunteer juga namanya kak rini. Sesampaianya di kos kak rini, rebahan bentar sambil nglurusin badan sama nyenderin  punggung , soalnya 2 hari di SD tidurnya di lantai wkwkw. Puas istirahat siap - siap hunting kuliner Lombok. Well, Lombok ini nggak cuma terkenal sama wisata Alamnya ya, tapi wisata kulinernya nggak kalah boom. Malem itu aku diajak ke Sate rembige sama kak rini. Kalo nama warungnya sate rembige utama , lokasinya ada di deket perempatan rembige. Pas liat menunya aku kan  nggak tau yang paling recomand sate yang mana, akhirnya kak krini bantuin milih. Dan waktu dijelasin isi satenya apa aja , disitu aku kalap :P aku pesen sate rembige , sate pusut, plecing kakngkung, es teh sama es jeruk hahahhah nggak papa deh , sambil bales dendam soalnya waktu di lokasi ngajar makan cuma ala kadarnya. Pas waitersnya nganterin makanan, langsung deh aku sikat. Sate rembige ini yang paling endes , satenya dibuat dari daging sate dikasih bumbu pedes manis enak banget, empuk juga. Nah Pas kita lagi makan aku kan share foto di Group, dan nggak taunya ada salah satu tim yang rumahnya di rembige, yaudah dia nyusulin kita. Sambil bales chat di group, ternyata anak 1000 Guru Lombok yang lain lagi pada di Rumah makan Taliwang 2, yaudah tanpa pikir panjang kita langsung nyusul kesana.

ini waktu aku sama kak rini akan sate rembige di rumah makan rembige utama
ini waktu aku sama kak rini akan sate rembige di rumah makan rembige utama

Di rumah makan taliwang 2 kita pesen makan lagi, ya kapan lagi kan mumpung lagi di Lombok ini juga, akhirnya aku pesen minum airn kelapa + madu + jeruk sama ayam taliwang , dua - duanya rasnaya petjaahhhh banget. Aduh kenyang banget dah malem itu makan kulineran Lombok. Sambil makan sambil cerita - cerita sam nikmatin malem di Lombok. Aduh syahdu banget suasananya bikin nggak mau balik ke Jawa dah.

Well, nggak kerasa udah 4 hari di Lombok dan nggak sadar hari itu udah hari terakhir di Pulau Nusa tenggara barat ini. Hari terakhir aku diajak jalan - jalan ke Merese, desa sade sama belanja oleh- oleh khas Lombok. Paginya sama kak rini aku diajak ke Phoenix sama cakra dulu buat belanja oleh - oleh jadi siangnya tinggal maen. Disana aku naik motor sendiri loh ya , aku goncengin kak rini haha. buat sampe ke tempat oleh - oleh ni butuh perjuangan panjang soalnya di tengah jalan bocor ban dan kita harus nunggu nambalin ban dulu. hmmmmm yah gapapa deh sambil nikmatin moment perjalanan ke Lombok. Selesai belanja aku diajak ke Bukit merese, katanya sih bukit merese pernah dipake sama Isyana Sarasvati buat bikin videoklip. Perjalanan dari Mataram ke Merese kurang lebih 1,5 jam, dan pulang pergi aku yang goncengin kak rini. Soalnya aku udah biasa nyetir motor jarak jauh juga sih. Jadi ke merese kita berlima ada aku, kak rini, aang, kak Jo dan kak Julian. Tapi sebelum ke Merese aku diajak mampir ke desa Sade. Desa Sade adalah salah satu desa adat suku sasak, tapi kitab nggak masuk ke dalem, cuma mampir foto di depannyanya doang, sambil mampir beli jajan di Alfamart samping sade. Puas foto - foto lanjut deh ke Merese, untuk smapai kesana kita lewatin daerah Kutanya Lombok dulu, beeeuuuuhhc isinya bule - bule semua. Masuk ke area pantai kita udah disambut angin pantai yang sepoi - sepoi sama pemandangan laut biru di kanan jalan. Subhanallaaaah kereen bangeetttttt. Sesampainya di Merese langsung solat Asar lanjut foto - foto. Gila Merese keren banget, di sana ada satu pohon yang tumbuh di antara padang rumput, dan pohon itu nggak ada daunya loh, tapi keren buat spot foto, smaa katanya sering buat prewedding juga. Dan sore itu aku bener - bener menikmati suasana merese yang tenang dan damai. Aku masih nggak nyangka bisa menginjakan kaki jauh dari tanah Jawa dan itu adalah Lombok. Aku yang tadinya datang sendiri sampai pada akhirnya dpaat temen - temen baru banyak san itu hanya dlaam waktu yang singkat. Dan mereka ini udah kaya sodaraku sendiri, mereka bener - bener baik banget. Walaupun kita dateng dari berbagai daerah yang tersebar di Indonesia tapi kita langsung bisa membaur satu sama lain. Seneeeeng banget bisa kesana dan rasanya hari itu nggak pengen pulang ke Jawa. Lombok bener - bener bikin nagih banget, pantesan ada pepatah " Jangan ke Lombok Nanti Nggak Mau Pulang" dan itu emang bener. Keramahtamahan masyarakatnya , wisata alamnya , deretan Gili - gilinya sampai wisata Kulinernya bikin selalu pengen balik dan balik lagi ke Lombok.

DCIM100MEDIA

DCIM100MEDIA

DCIM100MEDIA

DCIM100MEDIA
\

DCIM100MEDIA

DCIM100MEDIA

 

Pulang dari Merese udah ditungguin temen - temen lain buat kumpul di Kafe yang ada di Mataram. Yah sekitar jam 8 an kita nyampe sana , langsung pesen mjinum dan cerita - cerita lagi. Ada satu hal yang masih selalu aku inget, di kafe kita diajak maen games kata kunci yang ke tiga sama Aang. Permainannya konyol - konyol agak nggak mutu tapi ini buat nglatih kecerdasan kita juga sebenernya. Dan satu persatu temen - temen itu mulai paham sama permainannya , dan aku sama si Jojo paling lola di antara mereka. Sampe - sampe pada di bully, dan kita udah mulai gemes ya soalnya gamesnya nggak mutu banget. saking gemesnya si Jojo mau banting helm dan satu ruangan kafe itu udah berasa jadi milik kami aja. but , moment disini adalah yang paling mengesankan. Dimana kami rasanya nggak mau pisah satu sama lain. kebersamaan selama 3 hari Di Lombok rasanya masih belum cukup dan rasanya enggan untuk pisah. Tapi Kita harus kembali ke daerah masing - masing. Yah , Andai saja punya waktu banyak bisa kumpul bareng - bareng sama mereka. Sedih memang tapi akuy pikir next time kita masih bisa ngulang kebersamaan ini kok. Walaupun nggak tau kapan. Yang penting silaturahmi tetap kami jaga.  Dan karena waktu semakin malam kami pulang ke rumah masing - masing, akupun juga karena esok harus ke Bandara untuk penerbangan ke Jogja.

DCIM100MEDIA
DCIM100MEDIA

Inilah cerita perjalanan pertamaku di Lombok. dari Lombok aku bisa belajar banyak banget pe;ajaran hidup tentang arti kesederhanaan dan bersyukur. Aku senang sekali bisa bertemu dengan orang - orang baru yangb bisa membuka wawasan dan pikiran aku. dan Aku percaya bahwa belajar itu bisa kepada siapaun dan dimanapun, begitupun aku banyak belajar dari adik - adik di SD N Batu Putih. Dan aku bersyukur sekali diberikan nafas oleh Tuhan hingga detik ini sehingga aku bisa membantu dan mendarmabaktikan diriku untuk memajukan kelanjutan generasi penerus bangsa Indonesia. Dari perjalanan ke Lombok ini selain aku bisa jalan - jalan menikmati keindahan ciptaan Allah Swt aku juga bisa bersosial kepada mereka yang membutuhkan.

Apa kata heroes lainnya?

You must be logged in to post a comment.