Malang dengan sejuta pantainya

Bulan agustus 2016 temen SMA gue, main ke Malang namanya Atika. dia sendirian jadi nginep di kosan gue. Yapp kayak biasa kalo ada temen atau keluarga gue yang main ke Malang, tugas gue yaitu menjadi tourguide gratis mereka. Karena gue sering juga explore Malang jadi gue lumayan tau tempat wisata di Malang, pantai-pantai yang masih perawan, air terjun, kulineran.

Waktu itu gue mengajak Atika ke pantai Ngliyep. Kebetulan juga gue belum pernah kesini jadi sekalian juga gue jalan-jalan hahahaah. Pantainya berjarak 62km dari kota Malang tepatnya di desa Kedungsalam, kecamatan Donomulyo. Gue ngga tau sama sekali lewat mana. Nyoba searching dulu kan katanya bisa lewat Kepanjen. Yaudah gue lewat Kepanjen dengan bermodalkan GPS. Akses ke pantai Ngliyep gampang kok tinggal lurus doang belokannya dikit, terus jalanannya juga udah diaspal.

Kita berangkat jam 6 pagi naik motor berdua. Perjalanan kesana sekitar 2 jam lebih. pas gue sampe di kecamatan Donomulyo tiba-tiba GPS gue ngarahin gue belok ke gang kecil disebelah kiri jalan. Yaudah gue coba belok ke gang kecil itu masuk-masuk eh makin masuk kehutan, jalannya berbatu, dan becek banget. “Tikkkk tik sumpah lo lewat sini perasaan gue gaenak dah di google bilangnya jalannya udah bagus” , Atika jawab “gue juga gatau ini GPS ngarahinnya kesini yuy”, gue “ahhh gaberes tikk masa masuk kehutan gini, puter balik aja dah yuk”. Akhirnya gue puter balik terus nanya ke warga . Gue datengin salah satu rumah warga disana “permisi Pak Bu, saya mau ke pantai Ngliyep kira-kira lewat mana ya” mereka jawab make bahasa Jawa , gue agak susah buat mahaminnya tapi, intinya keluar dari sini terus ikutin jalan nanti ada petunjuknya”.

Gue keluar dari gang kecil itu terus ngikutin jalan besar. Nah baru nih jalan yang benar. ngga lama kita sampe di pantai Ngliyep. Tiket masuk 15rb/org, tapi itu belum sampe pantai baru pintu masuknya aja. Sekitar 30 menit lagi kita sampe. Pas nyampe manteeeepppppp cuyy sepi banget pantainya. Yang gue suka kalo ke pantai pagi-pagi ya kayak gini belum rame masih sepi. Gue di pantai Ngliyep cuma berdua doang sama Atika. laper juga diperjalanan belum makan yaudah gue makan dulu dipinggir pantai sambil menikmati suara ombak, duhhhhhh damai bangetttt.

img_20160729_100728
makan duluuu
Processed with VSCO with c1 preset
sepi banget kan pantainya

Kata penjaga pantainya ” masih ada pantai lagi mba,  Teluk Putri, pantai Gunung Kombang” gue jawab “Teluk Putri lewat mana ya mas ?” masnya “mba jalan ke sisi kiri, abis itu naik ke bukitnya keliatan dari situ pantainya bagus mba”. Yaudah gue dan Atika nyoba kesana. Jalannya ngga jauh kok, tapi pemandangan pantainya dari atas bukit yaAllah indah bangett. Pas nyampe bukitnya gue cuma diem aja mandangin nikmatin hembusan anginnya.

Processed with VSCO with g3 preset
pantai Teluk Putri
2016-07-29-11-34-41-1_1469932106038
jepret bentar

Dari Teluk Putri gue mau lanjut ke Gunung Kombang , masih satu kawasan dengan pantai Ngliyep. sampai di pantai Gunung Kombang. Pantainya bagus banget, tapi ombaknya emang ganas banget terus tinggi-tinggi. Di Pantai Gunung Kombang ada jembatan untuk naik ke atas bukitnya. nah Gunung Kombang ini  mitosnya tempat favorit Nyi Roro Kidul.  Pas naik ke bukitnya gue agak merinding. Sepi banget cuma gue doang berdua berdua Atika. Sebelum masuk gue ucap “Assalamualaikum” .Dari artikel yang gue baca  di puncak Gunung Kombang ada sanggar pemujaan yang sering digunakan oleh orang-orang yang ingin mencari berkah dari penguasa gaib Segoro Kidul(Laut Selatan).  Tapi pemandangannya indah banget.

Processed with VSCO
ini jembatannya kalo mau naik ke Gunung Kombang

Nah itu adalah salah satu pantai di Malang selatan , menawarkan keindahan alam yang luar biasa, dan dengan segala mitosnya. Pantainya masih sepi banget jadi kalo kalian kesini, tetep jaga kebersihan yaa. Jangan buang sampah sembarangan. Kasian tuh alamnya dikotorin sama tangan-tangan jahil.

Leave a Reply