Memaknai Syawal di Surakarta

“Surakarta merayakan datangnya Syawal dengan cara berbeda. Hasil alam dibagikan sebagai berkah dari keraton untuk masyarakat. Tradisi yang disebut Grebeg Syawal ini menjadi perekat antara keraton dan masyarakat Surakarta. Saya beruntung, bisa berbaur di antara keduanya.

Grebeg Syawal bukan semata hura-hura tahunan untuk menarik minat wisata. Saya akan bercerita bagaimana saya melihat acara Grebeg Syawal secara berbeda”

Teks dan foto oleh: Iyos Kusuma

Matahari menyengat tajam Kota Surakarta. Sebenarnya, hari belum tinggi. Pintu depan Keraton Kasunanan Hadiningrat Surakarta pun masih tertutup rapat.

Namun masyarakat Kota Surakarta sudah memadati pelataran keraton sejak pagi hari, selepas menunaikan salat ied, seperti yang dilakukan para wisatawan.

Di balik tembok keraton, para pemuka agama berkumpul di hadapan beraneka jenis hasil bumi berupa beras, ketan, sayur mayur, telur, dan rengginang.

Seluruh hasil bumi ini sudah disusun membentuk dua buah kerucut setinggi sekitar dua meter, yang disebut gunungan. Gunungan jaler dangunungan estri. Kedua gunungandidoakan oleh para pemuka agama keraton dan disaksikan oleh para abdi dalem, dan sebagian wisatawan.

Tak lama berselang, prosesi yang ditunggu-tunggu pun dimulai. Para abdi dalem memboyong kedua gunungan ke arah luar lingkungan keraton. Di atas dua bilah bambu yang digotong para abdi dalem, kedua gunungan itu diusung, menyerupai petinggi kesultanan Surakarta yang berkeliling kota di atas tandu kehormatan.

1050579-01

Akhirnya pintu depan keraton dibuka. Puluhan, mungkin ratusan abdi dalem berarak-arak membentuk tiga barisan. Barisan yang paling pertama keluar keraton adalah para pemain alat musik. Genderang, seruling, dan terompet dimainkan menyulam sebuah harmoni untuk memipin parade baris-berbaris.

Di belakang barisan para pemain musik, para prajurit keraton baris-berbaris lengkap dengan seragam dan senjata masing-masing. Barisan para prajurit keraton ini memimpin para pengusunggunungan. Serentak, kehadiran mereka langsung disambut oleh kesigapan para wisatawan yang berbekal kamera masing-masing.

Lensa para wisatawan pun langsung memberondong para prajurit keraton dengan jepretan lensa, seperti mereka tengah mengarahkan moncong senjata.

Dengan langkah yang lamban dan berirama, dua gunungan akhirnya diarak keluar pintu gerbang keraton. Kedatangan dua gunungan ini tidak hanya merenggut perhatian dari para wisatawan, namun ternyata masyarakat Surakarta juga menyambut kedatangan kedua gunungan dengan antusias.

1050582-01

Para abdi dalem yang membawa gunungan tak mau kalah. Mereka nampak bersemangat, menikmati peran serta mereka dalam acara yang rutin digelar di Surakarta setiap tahun ini.

1050625-01

Ngalap Berkah

Tradisi grebeg dirayakan tak hanya di Surakarta, namun juga di beberapa daerah lainnya di Pulau Jawa, sebut saja Yogyakarta. Keraton Surakarta dan Keraton Yogyakarta menggelar setidaknya tiga kali upacara grebegsetiap tahun: Grebeg Syawal pada hari Idul Fitri, Grebeg Besar pada hari Idul Adha, dan Grebeg Mulud para peringatan hari lahir Nabi Muhammad SAW.

1050699-01

Tidak mengherankan kedua wilayah ini memiliki tradisi serupa, mengingat keduanya berakar dari kesultanan yang sama: Kesultanan Mataram.

Jika saja Kesultanan Mataram tidak pecah pada abad ke-18, mungkin acaragrebeg hanya akan dilakukan oleh satu keraton. Namun nyatanya, meski kedua pewaris Kesultanan Mataram telah memisahkan diri dan membentuk wilayah Surakarta dan Yogyakarta, keduanya masih mempertahankan tradisi kearifan lokal selama lebih dari dua abad.

1050676

Grebeg Syawal adalah ungkapan syukur dari pihak keraton. Rasa syukur atas kemenangan melawan segala godaan selama menjalankan ibadah puasa. Rasa syukur inilah yang kemudian dinyatakan dengan berbagi berkah kepada rakyat.

1050649-01

Bagi masyarakat di luar keraton, menerima berkah dari keraton adalah suatu yang sakral. Mereka mengenalnya dengan istilah ngalap berkah, yang berarti mencari berkah.

Mereka memiliki keyakinan sendiri, bahwa keinginan mereka akan terkabul jika berhasil memperoleh hasil bumi yang dibagikan oleh pihak keraton. Tak ayal, acara grebeg selalu merebut antusias masyarakat setempat.

Ketan-ketan yang diperebutkan oleh masayarakat Surakarta di pelataran Masjid Agung, seperti menyimpan makna khusus. Rekat. Lengket.

Semangat berbagi yang diungkapkan pihak keraton melalui acara Grebeg Syawal secara turun-menurun sekan sebuah perekat yang membuat masyarakat dan keraton hidup rekat berdampingan.

Seperti lengketnya kue keranjang yang disusun membentuk gunungan pada acara Grebeg Sudiro setiap menyambut Tahun Baru Imlek di Surakarta ―sebuah tradisi di Surakarta yang membuat masyarakat keturunan etnis Tionghoa dan masyarakat pribumi tumpah ruah berkumpul di jalanan, tanpa sekat perbedaan.

Part-time traveler. Part-time journalist.

4 Comments

    1. Sure, it is one of the best tour attractions in Surakarta City (or people may say Solo City). To get there from Jakarta, you can take flight directly to Adi Sumarmo International Airport in Boyolali (Solo), or by train. Surakarta is around 555 km away from Jakarta.

Leave a Reply