Perawan Cantik di Kabupaten Bulukumba itu bernama Pantai Puntameng

Post

Menyebut nama pantai ini, mungkin masih asing bagi sebagian besar orang. Sayapun pertama kalinya tahu pantai ini karena iseng-iseng searching di google map, namun nama dan akses kesananya waktu itu saya belum tahu. Nama dan akses kesananya nanti saya tahu ketika berkunjung ke Pantai Bara bulan Mei lalu. Salah seorang warga lokal yang sedang mengerjakan lahannya di dekat Pantai Bara bernama Daeng Mattara menjadi sumber informasi saya kala itu. Waktu itu saya menemani beliau bercerita ringan tentang lahannya, lalu kemudian bertanya-tanya tentang pantai yang sebelumnya saya lihat di google map. Pucuk dicinta ulampun tiba, beliau bercerita banyak tentang pantai itu, dan memberikan petunjuk jalan untuk ke pantai tersebut. Namanya Pantai Puntameng. Menurut informasi dari beliau, antara Pantai Bara dan Pantai Puntameng, masih ada lagi satu pantai perawan, namanya Pantai Pussahelu. Mengenai Pantai Pussahelu, saya sudah tuliskan beberapa bulan lalu. Namun pada saat bertemu Daeng Mattara saya belum sempat ke Pantai Puntameng karena cuaca kurang bersahabat alias hujan lebat, mungkin waktu itu Tuhan belum mengizinkan untuk bermain di Puntameng. Nah nanti setelah bulan November kemarin akhirnya Tuhan mengizinkan saya dan beberapa teman untuk mengunjungi ke Pantai Puntameng

Untuk menemukan lokasi pantai ini tidak begitu sulit, kira-kira 5 KM dari spot utama Pantai Tanjung Bira atau sekitar 3 KM dari Pantai Bara. Akses ke Pantai Puntameng masih berupa jalan pengerasan dan hanya sedikit yang sudah tersentuh oleh aspal. Karena Pantai ini masih murni tidak terjamah, jadi petunjuk kesananya belum ada. Dari spot utama Tanjung Bira, harus melewati jalan yang berliku-liku sebelum sampai di pertigaan menuju Pantai Bara.  Pada pertigaan tersebut harus mengambil arah kanan, karena jika kiri masuk Pantai Bara. Setelah mengambil arah kanan, jalan menjadi semakin sempit dan pemandangan semakin memaksa untuk berdecak kagum. Sisi jalan masih berupa hutan-hutan dengan vegetasi beraneka macam pohon tropis yang rindang dengan latar pemandangan laut di sebelah kiri. Namun sebagian lahan juga sudah ada yang terjamah. dan menurut Daeng Mattara, lahan disekitar pantai ini tak jarang juga yang menjadi tanah sengketa. Dalam perjalanan dari pertigaan Pantai Bara, sekitar 2 KM kita akan menemukan petunjuk jalan yang mengarahkan menuju Pantai Pussahelu. Arah kiri atau laut ke Pantai Pussahelu dan arah lurus menuju ke Pantai Puntameng. Jarak dari Pantai Pussahelu ke Pantai Puntameng sekitar 1 KM dengan kondisi jalan yang hampir sama dengan jalan dari Pantai Bara ke Pantai Pussahelu. Pantai Puntameng merupakan salah satu dari sederet nama pantai pasir putih Kabupaten Bulukumba yang terkenal dan masih termasuk bagian dari Kawasan Wisata Pantai Pasir Putih Tanjung Bira.

Sesampainya saya dan beberapa orang teman di Pantai ini, kami langsung berhamburan, ada yang langsung mencari tempat berteduh, ada yang langsung mencari posisi untuk mengambil gambar dan saya hanya bingung mencari jalan untuk turun ke pinggir pantainya. Belum ada jalan yang terlalu jelas untuk menuju pantai dari tanah lapang tempat kami memarkirkan mobil. Akhirnya saya menemukan jalanan kecil yang menuju ke pinggir pantai. Tak perduli kulit akan semakin eksotis dan sebagainya kami tetap asik bermain seperti anak kecil yang tak perduli dengan teriknya sinar matahari pukul 11 siang. Saya langsung menceburkan diri, berenang di pinggir pantai yang agak landai dan sangat mencukung untuk berenang sementara yang lainnya berjalan menyusuri garis pantai hingga ujung. Garis pantai dari pantai ini tidaklah sepanjang dengan garis pantai yang dimiliki oleh Pantai Bara, hanya sekitar 100 meter lebih dengan hamparan pasir putih yang bersih dan lembut.

Pesona Pantai Puntameng tidak hanya sampai pada pantainya yang belum terjamah dan pasirnya yang memanjakan kaki dengan kelembutannya, tetapi pantai ini masih memilki beberapa keunikan yang lain. Salah satu keunikan yang ditawarkan adalah adanya lorong sempit diantara batu karang yang berada di pinggir pantainya, seolah-olah karena batu karang tersebut terbelah. Lorong sempit ini panjangnya sekitar 6 meter dengan lebar kurang dari 1 meter. Puas menikmati keunikan ini kami langsung berenang di pinggir karang tersebut. Karena penasaran dengan ada apa lagi selanjutnya akhirnya kami memutuskan untuk menyusuri pinggir karang tersebut, dengan kedalama air sampai di perut. Kami hanya bisa terdiam sambil menutup mulut ketika menemukan lagi satu lorong yang lebih keren jika dibandingkan lorong yang pertama tadi. Mengapa saya menyebutnya lebih keren? Karena untuk masuk ke dalam lorong ini kita harus menyusuri pantai sepanjang kurang lebih 10 meter dengan kedalaman air sampai perut untuk ukuran saya yang memiliki tinggi sekitar 170 cm lebih. Lorong ini lebih sempit lagi dibanding dengan lorong sebelumnya. Beberapa sisi karang ada yang berlubang, mungkin karena hantaman ombak yang terus menerus dari ratusan bahkan mungkin ribuan tahun yang lalu. Sehingga jika ombak datang menghantam tebing karang tersebut maka air akan masuk melalui lubang-lubang kecil tersebut dan akan keluar melalui mulut lorong tersebut. Lebar lorong ini sangat sempit, susah untuk dua orang berpapasan apalagi dengan ukuran XL kayak saya.

Selain dua lorong berlawanan arah tersebut, salah satu keindahan yang masih ditawarkan dari tebing pantai ini yaitu adanya tanggadari atas tebing langsung turun ke laut yang terbuat dari batang pohon bulat utuh. Tangga ini kemungkinan besar digunakan oleh nelayan lokal yang menangkap ikan disekitaran pantai ini. Tetapi saya tidak sempat untuk naik ke atas tebing karang untuk melihat ada apa di atas sana karena teman-teman yang lain sudah memanggil-mangggil untuk pulang.

Oh iyya lupa, meskipun pantai ini masih perawan dan belum terlalu eksis di sosial media, tetapi gelagat pantai ini akan dikembangkan sudah ada, terbukti dengan sudah didirikannya sebuah bangunan permanen yang sedang dalam proses pembangunan di pinggir pantai di atas tebing bagian kiri pantai ini.

Mengenai biaya ke lokasi ini sangat terjangkau, pengunjung akan dikenakan tarif Rp 10.000 per orang untuk masuk di Kawasan Wisata Pantai Tanjung Bira, nah setelahnya itu sudah tidak ada lagi yang harus dibayar. Kecuali untuk membeli keperluan pribadi. Tetapi ada baiknya menyediakan uang lebih, jangan sampai mengalami hal seperti saya, yaitu datang ke Pantai Pussahelu tidak membawa uang sepersen pun, padahal di sana sudah ada uang parkir yang harus dibayar sebesar Rp 15.000, karena waktu berkunjung beberapa waktu lalu belum ada yang mengelolah parkirnya. Nah siapa tahu hal ini juga sudah berlaku di Pantai Puntameng, jadi siapkan saja uang sekitar Rp 20.000.

Penginapan dan tempat makan jika ingin menginap?. Penginapan di sekitaran pantai ini belum ada, karena murni berada di tengah hutan yang masih belum terjamah, jadi untuk menginap bisa bawa tenda jika ingin menginap di sekitaran pantai ini, tetapi harus hati-hati karena masih ada beberapa binatang hutan yang rajin berkeliaran seperti monyet dan ular. Jika mencari fasilitas penginapan, di Pantai Bara juga sudah terdapat penginapan, namun di sekitar Pantai Tanjung Bira lebih banyak pilihan dengan harga yang terjangkau. Jika bukan musim libur sewa penginapan hanya berkisar antara Rp 200.000 – Rp. 500,000 tergantung fasilitas dari penginapan yang anda pilih. Kamarnya bisa menampung 4 hingga 6 orang jika ukuran backpacker, tetapi untuk ukran turis dan wisatawan yah seperti penginapan-penginapan umumnya hanya 2 hingga 3 orang perkamar. Tempat makan, sama, tidak ada juga, bahkan jika bukan musim libur di kawasan utama Pantai Tanjung Bira juga agak sepi dari penjual makanan jadi, harus bangun pagi-pagi sekitar pukul 09 pagi untuk ke Spot Utama Tanjung Bira agar bisa mendapat penjual nasi kuning yang menjajakan nasi kuningnya menggunakan motor. Harganya hanya Rp. 10.000 dengan isi nasi kuning, mie dan telur. Nasinya sedikit, bagi yang kuat makan mungkin butuh 2 porsi. Tetapi ada kok restoran yang buka setiap hari. Namanya restoran yah harganya agak diatas dikit, harga terendah sekitar Rp. 25.000 per porsi. Jadi mengenai biaya dan pengeluaran tergantung anda memilih. Kalau starting pointnya dari Kota Makassar, perjalanan darat sekitar 4 sampai 5 jam, dengan kondisi jalan mulus. Biaya untuk BBM jika menggunakan roda empat sekitar Rp.500.000 itu sudah pergi pulang alias PP, jika roda dua lebih irit lagi. Untuk yang suka ketenangan datanglah ppada saat bukan musim libur atau hari kerja, dijamin tenang dan pantainya menjadi milik pribadi.

Sekian dari saya semoga bermanfaat.

Tips jika mengunjungi pantai ini

  1. Bagi yang kulitnya sensitif terhadap sinar UV jangan lupa membawa sunblock, kacamata dan topi lebar, karena namanya pantai pasti panas, kecuali kalau musim hujan.
  2. Ada baiknya membawa persediaan minuman dan cemilan, karena di pantai ini belum ada penjual sama sekali. Untuk air saya sarankan membawa lebih jika ingin membilas badan setelah bermain air, ngapain ke pantai kalau tidak main air, foto doang? kasihan pantai secantik Puntameng dianggurin.
  3. Sebaiknya membawa sarung jika tidak ingin kendaraan Anda basah karena tidak mengganti baju basah. Mengapa harus ada sarung? Karena disini belum ada kamar mandi ataupun tempat ganti, kalau cowok mah tidak masalah, di balik semak pun jadi, tetapi kalau cewek kan tidak mungkin.
  4. Yang utama saudara-saudari adalah kantong sampah, pantai ini masih sangat perawan dan bersih, kasihan banget jika kita hanya datang ke sini untuk mengotori, apalagi jika sampahnya sampah yang tidak bisa terurai. Tetapi terurai atau tidak terurai tidak ada toleransi untuk membuang sampah bebas, karena bersih itu sebagian dari iman, maukan dapat pahala hanya karena tidak membuang sampah sembarang? Pasti pada mau kan.
  5. Gunakan pakaian yang sesuai, sendal jepit, celana pendek dan kaos, karena mungkin beberapa maasih enggan untuk berbikini. Intinya gunakan pakaian yang nyaman, jangan menggunakan gaun, sepatu hak tinggi, celana jeans atau sepatu sporti. Kan tidak lucu jika ada yang bertanya mau ke pantai atau mau kondangan?
  6. Jangan lupa kamera dan kacamatanya disipakan yah, jalan-jalan tanpa foto kan sama saja sayur tak bergaram, tetapi banyak kok yang suka sayur tak bergaram untuk diet katanya. Kacamata, sangat penting karena panas dan sangat menyilaukan, kan tidak lucu kalau foto batal dipamer di sosial media hanya karena muka jelek yang disebabkan oleh mata tertutup atau kening dan dahi yang mengernyit karena kesilauan.
Perlengkapan wajib jika ke pantai, sandal topi dan kacamata
Perlengkapan wajib jika ke pantai, sandal topi dan kacamata
Duduk saja pun OK, sambil mendengarkan angin yang bernyanyi dan Ombak yang berpuisi
Duduk saja pun OK, sambil mendengarkan angin yang bernyanyi dan Ombak yang berpuisi
Pasir putih di pantai puntameng img
Kamu Tidak Tergoda dengan pantai pasir putihnya?
Menikmati Air Di Pantai pic
Kami tidak takut kulit kami hitam, yang penting kami bahagia
Lorong sempitnya sebagai ciri khas pantai ini
Lorong sempitnya sebagai ciri khas pantai ini
Tangga menuju surga.
Tangga menuju surga.
ombak yang tenang img
Ombak yang tenang manja dan air yang jernih bikin tidak nahan buat terapung-terapung
floating-floating disini asik loh
floating-floating disini asik loh

Apa kata heroes lainnya?

You must be logged in to post a comment.