TORAJA? HORROR HORROR GEMESIN

Post

Siapa sih yang nggak kenal Toraja? Kalo lu kagak tau Toraja mending luh ganti KTP lu deh jadi warga Negara lain hahaha. Yup, Toraja udah mendunia banget loh, mulai dari Rumah Tongkonan, Kuburan Batu, Budayanya dan masih banyak lagi kekayaan yang dimiliki Toraja ini guys dan saking luasnya Kabupaten Toraja dibagi menjadi 2 yaitu Tana Toraja dengan pusat kota Makale dan Toraja Utara dengan pusat kota Rantepao. Okey,Cuuus ke cerita jalan jalan di Toraja yang Horror gemesin itu.

DAY 1

Subuh itu gue udah bangun pagi di penginapan Ne’Gandeng, Ohiya guys buat kalian yang butuh tempat nginap gue rekomendasiin buat kesini aja, soalnya kita bakalan tidur di rumah adat tongkonan and the price is so cheap, cuman Rp 25.000/Orang aja guys buat semalam dan lokasinya itu terletak di Toraja Utara dan yang paling bagusnya penginapan ini jaraknya berdekatan semua dengan objek wisata di Toraja Utara ini guys. Buru buru gue buat sikat gigi cuci muka, karena hari ini Spot pertama yang bakalan kita pergiin yaitu Batutumonga buat liat Sunrise and lautan Awannya yeeeiy so excited.

Pagi itu di Ne' Gandeng
Pagi itu di Ne' Gandeng
Nek Gandeng. Tempat bobo
Nek Gandeng. Tempat bobo

Dari penginapan ke Batutumonga ini waktu yang diperlukan sekitaran 20-30 menit guys dan ternyata kita gagal dapat sunrise soalnya mataharinya udah naik, tapi gak apa-apa never mind kok soalnya kita masih dapat awannya yang gemesin dan unch banget deh pokoknya. Pemandangan alam yang disajikan di Batutumongan ini aja udah indah apalagi jika dinikmatin sambil seruput manja kopi Toraja duuuh it’s hard to explain deh guys bahagianya gue waktu itu.

Look at the view
Look at the view
Enak sayang dingin dingin meluk liat awan
Enak sayang dingin dingin meluk liat awan
cie yang jomblo ngiri
cie yang jomblo ngiri

Abis ngopi ngopi cantik of course hal yang paling penting yaitu mengabadikan moment ini dong lewat lensa kamera dan jadilah kita hunting manja sampai lupa waktu kalo kita udah 2 jam disini dan awannya udah berkurang dan matahari semakin meninggi. Tak mau telat ke spot selanjutnya kita cabut deh dan kembali ke penginapan Ne’Gandeng buat mandi dan prepare guys.

Setelah  penampilan udah cetar halilintar kita pun berangkat lagi menuju spot selanjutnya yaitu Kete’Kesu. Pasti kalian biasa dengar nama spot ini kan? Siapa sih yang gak tau Kete’Kesu, itu loh kompleks rumah adat Tongkonan yang udah mendunia banget, kalo kalian ke Toraja tapi nggak kesini duuuh nggak afdol deh guys. Di Kete’ Kesu ini kita bakalan dikenakan biaya  Rp.10.000/Orang untuk biaya masuknya guys. Ohiya, bagi kalian yang ingin beli souvenir atau oleh oleh nah ini nih tempatnya, Karena di komplek kete kesu ini banyak banget kios yang menyajikan barang barang khas toraja. Mulai dari rumah adat tongkonannya, masuk dalam ada kios souvenir dan masuk lagi bakalan ada goa dan kuburan juga tengkorak-tengkorak dari jenaza orang toraja guys tapi nggak usah takut, lebih takutlah ketika doi ninggalin kalian tanpa sebab hiks hiks.

Rumah adat Tongkonan Kete' Kesu
Rumah adat Tongkonan Kete' Kesu
Sok awkarin di kete kesu
Sok awkarin di kete kesu

Foto-foto dan beli oleh-oleh udah, saatnya pindah ke spot selanjutnya yaitu Londa. Istimewanya Londa apasih? Nah jadi Londa itu Kuburan gua gitu, didalamnya ada mayat yang peletakannya sesuai derajat orang tersebut. Contoh nih yah, Si kepala adatnya yang meninggalkan yah otomatis peti dan jenazanya berada diatas rakyat rakyatnya. Untuk masuk di goa ini gelap banget, nah di pintu masuk itu biasa ada warga yang nyewain jasa guide dan lampu buat nemenin gita masuk tapi dibayar dong, pipis aja bayar. Tarif yang dikenakan yaitu Rp 60.000/6orang. Diluar goa ini ada boneka boneka gitu yang meniru wajah mereka yang telah meninggalkan dan dimakamkan di dalam goa ini. Duh gue hampir lupa ceritain kalo dulu itu disini ada Romea dan Julietnya versi toraja yang meninggal bersama karena bunuh diri di dalam goa ini dan tengkoraknya masih ada. Udah cukup puas bikin bulu kuduk merinding, kita lanjut ke spot selanjutnya yaitu Lemo, dan lagi lagi Lemo ini adalah kuburan juga hihi.

Sebelum liat yang lebih horror dari mantan
Sebelum liat yang lebih horror dari mantan

Eh btw, gue nggak punya foto pas masuk di dalm goanya soalnya serem gitu kan foto mayat-,-"

Diantara 2 kuburan tadi, Lemo adalah favorit gue, nggak tau kenapa sih but disini rasanya damai banget, atau mungkin karena di kelilingin sawah yak? Ah tapi disini keren tapi sebelum nikmatin kudu bayar dulu dong dengan harga Rp 5.000/Orang. FIX. Kebetulan pas gue datang kesini ada anak anak main petasan “lappo” gitu. Ituloh petasan yang disiin spirtus terus di bakar tapi ledakannya bikin ikan hiu di taka bonerate ikutan kaget guys. Gue agak ribet nih jelasin kuburan batu lemo jadi yaudah kalian bisa lihat fotonya dibawah ini yahh. Eh buat kalian yang penasaran dengan patung kayu “tau-tau” nah berkunjung aja kesini deh, soalnya disini tuh ada kios gitu yang si bapak pemiliknya yang lagi mahat “tau-tau”.

Noh Kuburan
Noh Kuburan

Udah bau badan karena seharian jalan, destinasi terakhir kita untuk hari ini yaitu Tilanga, mungkin banyak dari kalian yang nggak tau tempat ini. Okey, jadi ini tuh kek kolam alami yang airnya jernih banget, ohiya guys masuk disini dikenakan biaya Rp 10.000/Orang. Bagi kalian yang nggak tau renang please jangan sok sok deh, soalnya airnya itu dalemnya sampai 5 meter guys. Disini tempat buat hilangin stress, why? Soalnya kita bakalan dihibur dengan atraksi anak anak kecil yang bakalan nawarin dirinya buat lompat tapi dengan bayaran haha dasar yah kecil kecil mata duitan hihi.

Renang Manja
Renang Manja
Dedek dedek mata duitan
Dedek dedek mata duitan

Renang manja bareng dedek mata duitan udah, dan kembali fresh lagi tapi udah cuapeeeek banget, so it’s time to take a rest and go back to our room in Ne’Gandeng.

DAY 2

Packing packing guys, dan it’s time to go home, tapi sebelum pulang kita masih punya satu spot lagi yang bakalan di kunjungin sebelum balik ke rumah. And the name of that place is Lolai. Maybe half of you ever heard that right? Soalnya spot ini lagi famous fomousnya gitu, pasti pada penasaran kan disana ada apaan sih?.

Letaknya sih masih di kabupaten Toraja Utara dan asal tau aja guys, gue nggak recommended banget buat kalian yang mau kesini pas weekend tau hari libur, soalnya bakalan ramai banget tapi bukan itu yang jadi masalahnya melainkan jalanan menuju kesananya yang sempit, nanjak dan curam. Bisa dibayangkan kan ketika berpapasan 2 mobil, udah disitu disitu aja terus, nggak ada yang bakalan bergerak. Masuk ke spot ini dikenakan biaya Rp 10.000/Orang dan Mobil mendapatkan tarif Rp 10.000 sedangkan motor Rp 5.000. Sampai di tempat parkiran nextnya apaan yah? Kuy balikan aja eh kuy baca aja ah.

Jadi yang dari tadi udah penasaran penampakan lolai itu seperti apa, jadi Lolai itu kek suatu perkampungan tapi berada di ketinggian sehingga jika pagi kita bisa mendapatkan awan ohiya, orang sih lebih mengenal Lolai sebagai sebutan Negeri diatas awan. Disini nggak ada penginapan tapi orang sekitar sini malah menyewakan tenda jika ada dari kalian yang mau camp tapi nggak bawa alat, cukup dengan Rp 50.000 per malamnya kalian bisa dapat menginap di tenda dengan kapasitas 2 orang. Tapi jangan bulan madu disini yah guys hahaha.

noh gue tunjuk mantan
noh gue tunjuk mantan
Tenda dan Sepatunya di endorse guys hoho
Tenda dan Sepatunya di endorse guys hoho

Gue yang kemarin rencanain buat lihat sunrise disini dan lagi lagi failed dan yang bikin gue sad banget adalah gue dapat blank hiks, awannya udah nggak ada jadi terpaksa cuman nikmatin suasananya yang ada aja. Gue emang gitu orangnya nggak pernah nyesal kesuatu tempat meski tidak sesuai dengan ekspetasi apalagi kalo menang ke Labuan bajo hihi.

Udah capek foto sana sini saatnya go homeeeee dan upload semua keceriaan yang Gemesin tapi horror di Instagram biar yang lain pada #VisitToraja hihi.

Apa kata heroes lainnya?

You must be logged in to post a comment.